Jaga Pilar

Biografi Laksamana Malahayati dan Sang Laksamana Wanita Pertama di Dunia

3 Mins read

Profil dan Biografi Laksamana Malahayati. Jika berbicara mengenai pahlawan, maka hal pertama yang dibayangkan yaitu sosoknya yang gagah berani dan tangguh melawan para penjajahan.

Pahlawan yang dimaksudkan tidak selalu berasal dari kaum lelaki. Hal itu mengingat Indonesia memiliki segudang wanita tangguh yang berjuang melawan penjajah.

Dari sekian banyak pahlawan wanita, terdapat nama Malahayati yang dijuluki sebagai Laksamana Wanita pertama di dunia. Penasaran dengan sosoknya ? Simak biografi Laksamana Malahayati berikut.

Biografi Laksamana Malahayati

Nama Asli Keumalahayati
Dikenal Laksamana Malahayati
Lahir Aceh Besar, 1550
Wafat Juni 1615
Ayah Laksamana Zainal Abidin

Perjalanan Hidup sang Laksamana Wanita Asal Aceh

Sebagai seorang anak yang terlahir dari keturunan pendiri kerajaan di Aceh, membuat beliau dianugerahi semangat juang tinggi. Bagaimana tidak, sang kakek tercinta yang berasal dari ayahnya bernama Laksamana Muhammad Said Syah ternyata merupakan putra dari Sultan Salahuddin Syah.

Adapun Sultan Salahuddin Syah sendiri, merupakan putra dari Sultan Ibrahim Ali Mughayat Syah yang merupakan sang pendiri Kerajaan Aceh Darussalam. Diturunkan dari sang ayah yang seorang laksamana, ternyata sejak belia Keumalahayati telah menyadari adanya semangat juangnya yang menggebu gebu.

Berdasarkan dari kemauannya sendiri, akhirnya beliau memutuskan untuk memperdalam ilmunya dengan belajar di Akademik Mahad Baitul Maqdis.

Meski terlahir sebagai wanita, beliau tetap membuktikan bakat terbaiknya di bidang militer hingga menjadi lulusan terbaik. Dalam biografi Laksamana Malahayati, beliau bertemu dengan pria idamannya yang ternyata merupakan seniornya sendiri ketika belajar di akademi.

Pria yang berhasil mencuri hati wanita tangguh ini bernama Mahad Baitul Maqdis, dan berhasil menjadi panglima protokol istana. Usai kelulusan, pasangan tangguh ini pun menikah dan menjalani kehidupan rumah tangga seperti pada umumnya pasangan suami istri umumnya.

Memulai kehidupan baru, pasangan ini pun tetap mempertahankan keamanan serta ketenteraman Kerajaan dari berbagai gangguan eksternal. Sayangnya setelah lama sempat hidup bersama, sang suami gugur di medan pertempuran saat melawan Portugis di Teluk Haru.

Hasil peperangan tersebut memang dimenangkan pihak Kerajaan Darussalam, namun sayangnya harus ada banyak korban berguguran termasuk suaminya sendiri.

Laksamana Wanita Pertama Di Dunia
Rasa sedih ditinggalkan pasangan hidup, justru membuat beliau semakin bangkit dan berubah menjadi Panglima Angkatan Laut Wanita pertama yang ada di dunia.

Armada yang dipimpinnya pun berisikan para janda dan diberi nama Inong Balee, yang mana suami dari para janda tersebut juga gugur di medan perang.

Jumlah anggotanya pun kian meningkat, lantaran para gadis muda yang belum menikah turut bergabung dalam tim tersebut.

Perjuangan Laksamana Malahayati

Semua anggotanya memanglah dari kaum wanita, namun keganasannya tidak boleh diremehkan begitu saja. Bahkan dalam catatan biografi Laksamana Malahayati, kapal yang digunakan telah dilengkapi dengan meriam.

Sebagai pelengkapnya, armada ini pun memiliki benteng serta menara pengawas yang berlokasi di atas bukit. Ketika berlayar ke luasnya lautan, Inong Balee menunjukkan ketangguhannya dengan memporak porandakan Belanda dan begitu ditakuti.

Selama sembilan tahun, beliau telah menjadi pemimpin Inong Balee yang terkenal hingga ke seluruh penjuru negeri. Dalam rentan waktu itu pula, beliau berhasil memenangkan peperangan yang beranggotakan kaum lelaki dengan semangat di dalam dadanya.

Tidak heran jika Inggris yang saat itu dipimpin oleh Ratu Elizabeth I lebih memilih jalur damai, dengan cara membawa surat bagi Sultan Kerajaan Aceh Darussalam untuk membukakan jalur perdagangan.

Pada akhirnya sang Laksamana pun gugur ketika melawan pasukan Portugis di Selat Malaka, lalu jenazahnya dimakamkan di sebuah bukit yang berada di daerah Krueng raya, Aceh Besar.

Masyarakat pun hingga kini masih mengingat perjuangan kerasnya dengan cara merawat makamnya dengan baik, dan ditemukan pula sekumpulan peziarah tengah berdoa.

Penghargaan Laksamana Malahayati

Dengan segala perjuangan dan keberaniannya, Presiden Joko Widodo pun menganugerahi dan memberikan penghargaan kepada laksamana Malahayati dengan gelar Pahlawan Nasional. Berdasarkan biografi Laksamana Malahayati, dikatakan jika namanya telah disematkan pada beberapa tempat.

Penerapan namanya tersebut dapat ditemukan di salah satu kapal perang milik Angkatan Laut, Universitas di Bandar Lampung, Pelabuhan di Aceh Besar, serta digunakan oleh Ormas divisi wanita.

Terkenal sebagai panglima perang dari Kesultanan Aceh, dimana nama beliau semakin tersohor dari keberaniannya untuk melawan angkatan laut asal Belanda dan Portugis.

Ternyata darah juangnya tersebut diturunkan dari sang kakek dan ayahnya sendiri yang merupakan seorang bangsawan asal Aceh. Bahkan berkat keberaniannya mengusir penjajah, membuat beliau dianugerahi gelar sebagai Pahlawan Nasional.

Oleh Nurdyansa

1396 posts

About author
Pilarkebangsaan.com adalah media yang menfokuskan diri pada penguatan pilar-pilar kebangsaan dan kenegaraan
Articles
Related posts
Jaga Pilar

Biografi Assaat, Presiden Republik Indonesia (penjabat)

3 Mins read
Mr. Assaat adalah pemangku jabatan Presiden Republik Indonesia pada masa pemerintahan Republik Indonesia di Yogyakarta (27 Desember 1949 – 15 Agustus 1950)….
Jaga Pilar

Tukang Kebun Indonesia

3 Mins read
Ketika para pemuda Indonesia mengucapkan Sumpah Pemuda tanggal 28 Oktober 1928, dunia sedang menjalani masa kemakmuran. Tekad mereka menyatakan “satu nusa, satu…
Jaga Pilar

Ki Mangunsarkoro, menteri sederhana yang setia pakai sarung

2 Mins read
Kesederhanaan dan kesahajaan sulit sekali ditemukan pada para pejabat sekarang. Bukannya memberi teladan ke bawahan, banyak pejabat doyan korupsi. Lebih parah lagi, segala…
Power your team with InHype

Add some text to explain benefits of subscripton on your services.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *