Religius

Arsitektur Kristen dalam Masjid-masjid Bersejarah

2 Mins read

Setelah perjalanan hijrah yang melelahkan itu, Ibnu Hisyam mencatat dalam sirah-nya, Rasulullah saw beristirahat di perkampungan Bani Amr bin ‘Auf. Selama kurang lebih empat hari, di sana beliau membangun pondasi seadanya untuk salat.

Tempat itu kemudian dinamakan Masjid Quba’, sebuah masjid pertama di dunia. Peristiwa ini kemudian diabadikan oleh Alquran surat at-Taubah ayat 108.

Dari masjid sederhana di gersangnya dusun Arab itu, arsitektur masjid berkembang lebih pesat. Para raja-raja Islam setelah Nabi, baik di masa Umayyah, Abbasiyyah, atau setelahnya seakan tak mau kalah dengan kemewahan Romawi, Persia, bahkan Mesir kuno.

Dari situ kemudian para raja mengadopsi beberapa unsur “asing” yang mereka anggap penting. Bahkan demi memperhias rumah Tuhan itu, tak jarang para raja rela membangun masjid dari gereja. Buku tarikh mencatat bahwa Jami’ Umawi di Damaskus dan Jami’ Qurthuba di Kordoba dulunya adalah gereja.

Adalah mihrab. Lubang tempat imam di barisan depan sebuah masjid itu pertama kali di bangun oleh Umar bin Abdul Aziz (ada versi lain, tapi tak akan saya perpanjang) pada tahun 87 H. Ketika itu Umar—yang belum menjadi khalifah—bertugas di Madinah dan diperintah oleh Raja Al-Walid untuk merenovasi masjid Nabi.

Untuk renovasi itu, Al-Walid sampai meminta bantuan Raja Romawi. “Raja Romawi pun mengirim arsitek dari Romawi Syam maupun Koptik Mesir sebanyak 80 orang,” Baladzuri mencatat dalam Futuh-nya. “Waqidi meriwayatkan dari Abdullah bin Yazid,” Samhudi menulis dalam Khulashah, “bahwa orang Qibth (Koptik) ketika renovasi ditugaskan membangun bagian depan masjid, dan orang Rum membangun bagian luar masjid.”

Keterangan dua sejarawan ini memberikan indikasi bahwa pembangunan mihrab adalah inovasi Kristen Koptik. Keterangan ini juga didukung oleh pernyataan Suyuthi bahwa, “mihrab adalah bangunan khas Kristen” dan “kurang disukai sampai abad dua”.

Selain mihrab, menara juga menjadi satu trademark terpenting yang dimiliki masjid. Menara yang menjadi tempat azan yang paling terkenal di masa itu adalah menara Masjid Damaskus. Ibnu Faqih mencatat dalam Buldan-nya bahwa menara itu berasal dari Gereja Kristen Romawi. “Menara yang kini digunakan tempat azan di Damaskus itu,” catat Ibnu Faqih, “adalah peninggalan gereja Yahya (John The Baptist, pen).”

Adopsi menara yang terletak di samping masjid ini meluas. Bahkan rasanya tak lengkap jika masjid tak memiliki menara. Padahal menara di tempat ibadah adalah warisan budaya Kristen Romawi.

Selain mihrab dan menara, ada satu lagi adopsi asing dalam masjid, yakni kubah. Masjib berkubah pertama kali dalam Islam dibangun oleh Abdul Malik dari Dinasti Umayyah. Masjid itu berada di kompleks Al-Aqsha dan dinamakan dengan qubbatus shakhra’, batu berkubah.

Kubah sendiri adalah bukan bangunan yang khas Islam—dalam arti dicontohkan oleh Nabi SAW. Malahan sebagian arkeolog yang fokus mempelajari seni arsitektur Islam berpendapat bahwa kubah adalah jenis bangunan yang berasal dari Yunani.

Kubah sendiri adalah lambang keperkasaan. Seringkali di masa sebelum Islam kubah dijadikan bangunan gereja. Gereja Saint Sam’an (kanisah qadis Sam’an) adalah salah satu gereja masyhur yang menggunakan kubah di atasnya.

843 posts

About author
Pilarkebangsaan.com adalah media yang menfokuskan diri pada topik kebangsaan, keadilan, kesetaraan, kebebasan dan kemanusiaan.
Articles
Related posts
Religius

Santri Lebih Kebal Paparan Radikalisme Daripada Anak SMA, Benarkah?

2 Mins read
Murid-murid dari Sekolah Menengah Atas (SMA) lebih rentan terpapar paham rdaikal terorisme dibandingkan para santri dari pesantren. Hal itu terjadi karena murid-murid…
Religius

Memaafkan Bukan Berarti Kalah, tapi Memaafkan adalah Ibadah

2 Mins read
Dalam kehidupan sehari-hari, kita sering kali dihadapkan pada situasi yang tidak nyaman saat berinteraksi dengan orang di sekitar kita. Manusia tidak luput…
Religius

Munculnya Gerakan Hijrah yang Menyimpang dari Tuntunan Rasulullah

3 Mins read
Guru Besar Universitas Islam Negeri Sunan Ampel (UINSA) Prof Husniyatus Salamah Zainiyati, mengatakan, muncul tafsir tentang makna hijrah yang justru menyimpang dari tuntunan…
Power your team with InHype

Add some text to explain benefits of subscripton on your services.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *