Jaga Pilar

Hasil Karya M. Yamin, Sastrawan dan Pahlawan Nasional Indonesia

1 Mins read

Mr. Prof. Mohammad Yamin, S.H. (lahir di Talawi, Sawahlunto, Sumatera Barat, 24 Agustus 1903 ‚Äď meninggal di Jakarta, 17 Oktober 1962 pada umur 59 tahun).

Ia adalah sastrawan, sejarawan, budayawan, politikus, dan ahli hukum yang telah dihormati sebagai pahlawan nasional Indonesia.

Ia merupakan salah satu perintis puisi modern Indonesia dan pelopor¬†Sumpah Pemuda sekaligus “pencipta imaji keindonesiaan” yang mempengaruhi sejarah persatuan Indonesia.

Mohammad Yamin memulai karier sebagai seorang penulis pada dekade 1920-an semasa dunia sastra Indonesia mengalami perkembangan.

Hasil karya M. Yamin ditulis menggunakan bahasa Melayu dalam jurnal Jong Sumatera, sebuah jurnal berbahasa Belanda pada tahun 1920. Karya-karya terawalnya masih terikat kepada bentuk-bentuk bahasa Melayu Klasik.

Hasil karya M. Yamin yang kedua, Tumpah Darahku, muncul pada 28 Oktober 1928. Karya ini sangat penting dari segi sejarah, karena pada waktu itulah Yamin dan beberapa orang pejuang kebangsaan memutuskan untuk menghormati satu tanah air, satu bangsa, dan satu bahasa Indonesia yang tunggal.

Drama Ken Arok dan Ken Dedes yang berdasarkan sejarah Jawa, muncul juga pada tahun yang sama.

Dalam puisinya, M. Yamin banyak menggunakan bentuk soneta yang dipinjamnya dari literatur Belanda.

Walaupun M. Yamin melakukan banyak eksperimen bahasa dalam puisi-puisinya, hasil karya M. Yamin masih lebih menepati norma-norma klasik Bahasa Melayu, berbanding dengan generasi-generasi penulis yang lebih muda.

Ia juga menerbitkan banyak drama, esei, novel sejarah, dan puisi. Ia juga menterjemahkan karya-karya William Shakespeare (drama Julius Caesar) dan Rabindranath Tagore.

Hasil karya M. Yamin dari tahun 1922 sampai 1960 adalah sebagai berikut:

  1. Tanah Air (puisi), 1922
  2. Indonesia, Tumpah Darahku, 1928
  3. Kalau Dewa Tara Sudah Berkata (drama), 1932
  4. Ken Arok dan Ken Dedes (drama), 1934
  5. Sedjarah Peperangan Dipanegara, 1945
  6. Tan Malaka, 1945
  7. Gadjah Mada (novel), 1948
  8. Sapta Dharma, 1950
  9. Revolusi Amerika, 1951
  10. Proklamasi dan Konstitusi Republik Indonesia, 1951
  11. Bumi Siliwangi (Soneta), 1954
  12. Kebudayaan Asia-Afrika, 1955
  13. Konstitusi Indonesia dalam Gelanggang Demokrasi, 1956
  14. 6000 Tahun Sang Merah Putih, 1958
  15. Naskah Persiapan Undang-undang Dasar, 1960, 3 jilid
  16. Ketatanegaraan Madjapahit, 7 jilid

Berkat hasil karya M. Yamin dan jasanya kepada republik Indonesia, Ia dianugerahi beberapa penghargaan, diantaranya:

  1. Bintang Mahaputra RI, tanda penghargaan tertinggi dari Presiden RI atas jasa-jasanya pada nusa dan bangsa
  2. Tanda penghargaan dari Corps Polisi Militer sebagai pencipta lambang Gajah Mada dan Panca Darma Corps
  3. Tanda penghargaan Panglima Kostrad atas jasanya menciptakan Pataka Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat

Selengkapnya baca di sini

2121 posts

About author
Pilarkebangsaan.com adalah media yang menfokuskan diri pada penguatan pilar-pilar kebangsaan dan kenegaraan
Articles
Related posts
Jaga Pilar

ASN dan Moderasi Beragama yang Harus Diperhatikan Bersama

3 Mins read
Moderasi beragama adalah konsep yang mendorong kerukunan antaragama dan menjaga keseimbangan dalam beragama. Prinsip moderasi ini menjadi penting melihat keberagaman dan kemajemukan…
Jaga Pilar

Konflik Palestina dan Politik Naif Aktivis Khilafah

2 Mins read
Banyak suara dukungan dengan konsep yang ditawarkan oleh pegiat khilafah terkait dengan aksi membela Palestina. Mereka ini seakan-seakan melihat gerombolan aktivis khilafah…
Jaga Pilar

All Eyes On Papua, Surya Pradana Melakukan Penelitian Lanjutan

4 Mins read
Permasalahan Papua telah lama menjadi perhatian dan perhatian internasional, dengan sejarah konflik, pelanggaran hak asasi manusia, dan perjuangan kemerdekaan di wilayah tersebut…
Power your team with InHype

Add some text to explain benefits of subscripton on your services.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *