Pancasila

HTI dan Cinta Palsunya kepada Pancasila

1 Mins read

Pilarkebangsaan.com. Sebuah syair mengungkapkan:

لماذا أُحبُّكِ لا تسأليني فليسَ لديَّ الخيارُ

“Jangan bertanya kepadaku mengapa kucintaimu, sebab aku tak punya pilihan (Nizar Qabbani)

Cinta itu daur kasih sayang yang dibangun dari istikamah. Cinta itu mengalir ibarat air, merendah dengan indah. Cinta membawa aura kelembutan dan sentuhan nurani yang dalam melewati batas dan tak terbatas bahkan melalui kasih sayang dan ketulusan serta rona ketakberhinggaan.

Cinta itu fakta dan realita, bukan kebohongan dan artikulasi suara labial dental kata kata kasar yang terpental tanpa keindahan lalu tak bermental. Cinta tidak hanya bersuara mendesis tapi tak klimaks dalam lezat. Cinta itu tak seperti jeritan jeritan burung yang ganas memburu mangsa di antara tebing lalu dengan congkaknya mengangkasa.

Pun cintaku kepada Pancasila yang tak seperti cinta pura-pura Hizbut Tahrir Indonesia [HTI] kepada Pancasila. Kepalsuan cinta yang dipertontonkan pada demo HTI kemarin hanya taqiyyah semata. Sungguhpun mereka merasa berjuang untuk meninggikan Pancasila, padahal rekam jejak anti-Pancasila mereka sudah dimafhumi khalayak ramai.

Kepalsuan itu sudah kau jelaskan kepada kita bertahun-tahun lamanya, bahwa Pancasila selama ini hanya HTI tahbiskan sebagai ideologi thāghūt. Pancasila kau anggap sampah bertahun-tahun ini.

Cinta palsumu kepada Pancasila tak seperti dibayangkan orang layaknya kisah Romeo dan Juliet, Rama kepada Sinta, atau Amrul Kais kepada Laila. Cinta yang kau pertontonkan kemarin itu membunuh sakralitas cinta. Arti sebenar-benar cinta tak pernah kau tampakkkan. Ini pseudo cinta. Cintamu sungguh buram seburam air keruh.

Jika saat itu kau mencintai khilafah, mengapa hari ini kau mendadak cinta Pancasila. Bagiku itu sebuah taqiyyah dan kemunafikan yang luar biasa.

Jadi, sudahi kepalsuan cintamu pada Pancasila. Hakikat dan sumpah serapahmu kepada Pancasila sudah kau bunyikan lantang bertahun-tahun di Indonesia. Sejatinya kau pembeci Pancasila. Kalau engkau ingin belajar tentang mencintai Pancasila, belajarlah dari para kiai dan ulama pendiri bangsa. Belajarlah kepada NU dan Muhammadiyah cara mencintai Pancasila dengan baik.

Jika engkau sudah belajar dan mempraktikannya, maka kami akan menguji ketulusanmu. Apakah kamu benar-benar tulus mencinta atau hanya tawaran kepalsuan yang sudah biasa kau perlihatkan kepadaku selama ini. [MZ]

Abdulloh Faizin. Dosen Unisda Lamongan; Guru di MAN Babat dan MTs Al Balagh Bulutigo Laren Lamongan. Selengkapnya baca di sini I

1395 posts

About author
Pilarkebangsaan.com adalah media yang menfokuskan diri pada penguatan pilar-pilar kebangsaan dan kenegaraan
Articles
Related posts
Pancasila

Menagih Keseteraan Gender Kaum Perempuan Indonesia

3 Mins read
Patriarki, nampaknya kata tersebut tidak lagi terdengar asing untuk menggambarkan kondisi sosial di Indonesia sejak dulu. Patriarki memiliki artian secara sederhana yaitu…
Pancasila

Kapitalisme dan Sekularisme; Fitnah Jahat Aktivis Khilafah HTI untuk Memecah-belah NKRI

3 Mins read
Teori benturan peradaban (clash of civilizations) yang digagas Samuel Huntington sangat fenomenal pada akhir abad kedua puluh. Teori yang menyatakan bahwa identitas…
Pancasila

Ada Pancasila di Kutai Kartanegara

3 Mins read
Presiden Joko Widodo secara resmi telah mengumumkan bahwa Ibukota negara akan dipindah ke Kutai Kartanegara dan sebagian Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur (Kaltim)….
Power your team with InHype

Add some text to explain benefits of subscripton on your services.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *