Religius

Hukum Meninggalkan Khutbah saat Shalat Hari Raya Idul Fitri 1443 H

2 Mins read

Pada saat Idul Fitri biasanya beberapa orang meninggalkan khutbah, tentunya dengan berbagai alasan. Ada yang karena ingin cepat pulang demi mempersiapkan jamuan, khatibnya terlalu lama, ataupun alasan lain. Lalu bagaimana jika kita meninggalkan khutbah Idul Fitri, apakah shalat Idul Fitri kita tetap sah?

Khutbah Idul Fitri merupakan bagian yang tidak bisa dipisahkan dari shalat hari raya Idul Fitri 1443H. Walaupun khutbah Idul Fitri tidak merupakan rukun, akan tetapi termasuk salah satu kesunnahan dalam shalat Idul Fitri.

Bagi para jamaah yang mendengarkan dan memerhatikan khotib saat menyampaikan khutbah, maka baginya mendapat pahala kesunnahan. Walaupun sunnah, namun tetap saja tidak diperkenankan bagi Jamaah untuk berisik atau sibuk sendiri, termasuk dengan main smartphone. Saat kita sibuk sendiri dan main smartphone maka kita telah kehilangan pahala sunnah dalam shalat Idul Fitri.

Lalu bagaimana jika setelah shalat Idul Fitri langsung pulang?

Pada dasarnya, khutbah dalam shalat Idul Fitri sangat berbeda dengan khutbah Jumat. Dalam shalat Jumat, khutbah menjadi salah satu syarat sah shalat. Sedangkan dalam shalat Idul Fitri, khutbah bukanlah merupakan syarat sah atau rukun, hanya sebagai kesunnahan saja.

Dalam shalat Jumat, mendengarkah khutbah adalah wajib. Bahkan hanya sekedar main batu saja tidak mendapatkan pahala Jumat, dan shalat Jumatnya sia-sia.

Abu Ja’far At-Thahawi Al-Hanafi dalam kitab Syarh Ma’anil Atsar menjelaskan bahwa memainkan batu dan menyuruh orang lain untuk diam, termasuk hal yang dimakruhkan dalam shalat jumat. Dua hal tersebut juga termasuk hal yang menghilangkan pahala shalat jumat.

وَقَدْ أَجْمَعَ الْمُسْلِمُونَ أَنَّ نَزْعَ الرَّجُلِ ثَوْبَهُ وَالْإِمَامُ يَخْطُبُ مَكْرُوهٌ ، وَأَنَّ مَسَّهُ الْحَصَى وَالْإِمَامُ يَخْطُبُ مَكْرُوهٌ ، وَأَنَّ قَوْلَهُ لِصَاحِبِهِ (أَنْصِتْ) وَالْإِمَامُ يَخْطُبُ مَكْرُوهٌ أَيْضًا… وَلَقَدْ تَوَاتَرَتْ الرِّوَايَاتُ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِأَنَّ (مَنْ قَالَ لِصَاحِبِهِ أَنْصِتْ وَالْإِمَامُ يَخْطُبُ يَوْمَ الْجُمُعَةِ ، فَقَدْ لَغَا).

“Ulama sepakat bahwa mencabut pakaian saat imam menyampaikan khutbah, memainkan batu kerikil saat imam menyampaikan khutbah, dan berkata kepada orang lain ‘diamlah’ saat imam menyampaikan khutbah adalah makruh… Hadits Rasulullah SAW ‘Siapa saja yang mengingatkan orang lain dengan ‘Diamlah’ saat imam menyampaikan khutbah Jumat, maka sia-sialah ia,’ diriwayatkan secara mutawatir,”

Dari penjelasan Imam At-Thahawi di atas, sebenarnya kita bisa mengambil kesimpulan terkait hal-hal apa saja yang dilarang saat khutbah Jumat. Yaitu dilarang berbicara dan sibuk sendiri saat shalat Jumat.

Hal ini tentu berbeda dengan khutbah Idul Fitri. Para ulama berpegang pada sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Abu Daud bahwa Rasulullah SAW mengizinkan jamaah Idul Fitri untuk pulang saat khutbah.

Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya kami akan menyampaikan khutbah, siapa yang ingin tetap duduk mendengarkan khutbah maka dipersilahkan, dan siapa yang memilih pergi, dipersilahkan pula” (HR. Abu Daud)

Oleh karena itu, jamaah yang langsung pulang dan tidak mendengarkan khutbah sebenarnya tidak masalah. Namun ia telah kehilangan pahala sunnah. Selain kehilangan pahala sunnah, ia telah kehilangan ilmu yang mustinya didapatkan pada saat itu. Karena bagaimanapun bisa jadi ada ilmu dan informasi penting dari khatib saat khutbah berlangsung. Lebih-lebih jika kita bisa mengamalkan ilmu tersebut.

Maka dari itu, sebelum mengerjakan shalat Idul Fitri atau sebelum masuk masjid, hendaknya mematikan gawainya, agar shalat Idul Fitri bisa berjalan dengan khidmah dan khusyu’. Selain itu, mari dengarkan dengan seksama khutbah yang disampaikan khatib, siapa tau ada ilmu penting yang bisa kita ambil.

Wallahu A’lam.

M Alvin Nur Choironi

Redaktur Islamidotco, alumni Sekolah Pascasarjana UIN Syarif Hidayatullah Jakarta
1384 posts

About author
Pilarkebangsaan.com adalah media yang menfokuskan diri pada penguatan pilar-pilar kebangsaan dan kenegaraan
Articles
Related posts
Religius

Gempa Cianjur dan Wujud Intoleransi di Tengah Persoalan Sosial

2 Mins read
Sangat disayangkan ketika beredar sebuah video yang menampilkan warga yang sedang mencopot logo bertuliskan gereja reformed di sebuah tenda bantuan korban gempa…
Religius

Belajar dari Peran Kiai dan Pondok Pesantren Yang Adil Gender

4 Mins read
Melihat lembaga pendidikan keagamaan Indonesia yang mulai bertransformasi dengan pernak pernik keilmuan modern, penting kiranya kita juga mengaca dari pola pengasuhan pesantren…
ReligiusTelaah

Titik Balik Peradaban Islam, Dari Era Keemasan Hingga Mundur Perlahan

4 Mins read
Sekarang makin lama makin sedikit kapal-kapal Jawa belayar ke Utara, ke Atas Angin, ke Campa ataupun ke Tiongkok. Arus kapal dari selatan…
Power your team with InHype

Add some text to explain benefits of subscripton on your services.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *