Religius

Inti Persatuan dan Kesatuan, Ketua DMI: Mengurus Masjid Tugas Mulia

2 Mins read

Mengurus masjid dan kemasjidan adalah tugas mulia. Bahkan dalam ayat Alquran disebutkan bahwa barang siapa yang membangun masjid maka di akhirat nanti akan dibangunkan istana.

Hal itu dikatakan Ketua Umum Pengurus Pusat Dewan Masjid Indonesia (PP DMI), Muhammad Jusuf Kalla . Menurutnya, tugas DMI mengurus masjid dan kemasjidan, artinya DMI mengurus Baitullah, suatu tugas yang sangat mulia.

“Jadi tugas kita berat tapi sangat mulia yaitu mengurus masjid,” kata Jusuf Kalla yang akrab disebut JK saat Pengukuhan Pengurus Pimpinan DMI Masa Khidmat Tahun 2024-2029 dan Peringatan Milad Ke-52 DMI, Selasa (25/6/2024).

JK mengatakan, selalu menyampaikan bahwa masjid adalah inti persatuan dan kesatuan umat Islam di manapun di dunia ini. Berbeda dengan umat agama lain yang terpisah-pisah. Kalau Kristen ada Protestan yang terbagi-bagi dalam berbagai sekte dan suku. Dalam pidatonya, JK meminta maaf karena menjadikan Kristen sebagai contoh.

JK menjelaskan, tapi kalau masjid, siapapun yang membangunnya, semuanya untuk umat Islam. Walaupun berbeda-beda sedikit ritualnya.

“Saya kemarin di Afghanistan agak malu sedikit, begitu (imam) dia sebut waladholin, langsung saya aamiin, ternyata saya sendirian karena mereka mazhab Hanafi yang tidak ada aamiinnya, saya otomatis aamiin, itu saja (contoh) perbedaannya yang lainnya sama,” ujar JK.

JK menceritakan bahwa pernah salat di masjid Syiah, awalnya tidak tahu itu masjid Syiah. Ada orang mengambil batu, maka ikut mengambil batu. Saat orang meletakan batu di atas tempat sujud, maka ikut meletakan batunya juga.

“Oh ternyata dahinya di batu itu, bagi saya saat sujud batunya saya geser ke kanan, jadi yang begitu saja (perbedaannya) intinya sama umat ini,” jelas JK.

JK mengungkapkan, alhamdulillah, ketika banyak rumah ibadah di negara lain ditutup dan dijual, tapi di Indonesia bertambah.

JK menjelaskan, ada satu garis dalam hukum ekonomi, apabila negara semakin makmur maka semakin kurang beribadah. Tapi alhamdulillah dengan masyarakat Indonesia, walau tidak semakmur dengan masyarakat Eropa dan Amerika, tapi kemakmuran itu tumbuh karena jumlah masjid bertambah terus.

“Itu suatu teori yang terbalik, tapi kita bersyukur, kenapa itu terjadi, karena hari kerja diubah, dulu orang hari Jumat jam 11.00 pulang ke rumah, jam 02.00 (siang) pulang ke rumah jadi salatnya di rumah,” kata JK.

Tapi sekarang, dikatakan JK karena hari Sabtu libur maka hari Jumat pulang kerja pukul 04.00 (sore). Artinya salat Jumat di kantor, maka kantor di negeri yang mayoritas Muslim ini pasti ada masjidnya. Di sekolah ada mushola, di mall ada masjid.

“Tahukah bapak perusahaan apa yang paling banyak bikin mushola, kita kasih penghargaan, ternyata Pertamina, karena setiap pom bensin (SPBU) ada musholanya,” ujar JK.

JK mengingatkan, karena itulah tugas DMI bukan semakin kecil tapi semakin besar. Maka pengurus DMI lebih besar dari yang lalu, tapi jangan hanya jumlahnya yang besar, kerjanya juga harus besar.

951 posts

About author
Pilarkebangsaan.com adalah media yang menfokuskan diri pada topik kebangsaan, keadilan, kesetaraan, kebebasan dan kemanusiaan.
Articles
Related posts
Religius

Naskah Pidato Buya Siradjuddin Abbas: PERTI dan Revolusi (Bagian 2)

3 Mins read
Saudara-saudara Garis politik yang dijalankan PERTI, sedari dulu sampai sekarang dan insyaallah pada zaman yang akan datang, ialah garis yang lurus, tidak condong ke…
Religius

Pandangan Islam terhadap Perubahan Sosial di Era Globalisasi

4 Mins read
Dalam beberapa dekade, globalisasi telah memiliki dampak yang signifikan pada kehidupan manusia yang mencakup berbagai aspek, seperti perkembangan teknologi, peningkatan integrasi perdagangan,…
Religius

Makna dan Sejarah Asyura : Refleksi Keberagaman

2 Mins read
Tahun ini Hari Asyura atau tanggal 10 Muharam jatuh pada Selasa 16 Juli 2024. Peristiwa paling terkenal di hari ini adalah pembunuhan…
Power your team with InHype

Add some text to explain benefits of subscripton on your services.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *