NKRI

Kekaguman Penyair Arab pada Indonesia

3 Mins read

Sejak zaman dahulu, orang Arab memang sudah hidup berdampingan dengan syair atau puisi. Bahkan sejak zaman jahiliyah sudah ada tokoh-tokoh penyair andalan mereka yang mempunyai syair paling indah, yang biasa dijuluki sebagai tujuh muallaqat.

Dinamakan muallaqat, sebab syair-syair terbaik yang ditulis oleh 7 penyair terhebat pada waktu itu digantungkan atau ditempelkan di Ka’bah. Sebagai wujud apresiasi dan kebanggaan.

Tidak hanya berhenti di situ, perkembangan syair di dunia Arab juga senantiasa mengalami kemajuan dan perubahan. Mulai dari tema-tema yang semakin meluas, hingga gaya bahasanya yang semakin modern.

Jika dahulu syair dibuat biasanya hanya sebatas untuk memuji kaum atau raja, kini tujuan menulis syair semakin beragam. Bahkan salah satunya sebagai bentuk hadiah ataupun sebagai bentuk ekspresi untuk mengenang sesuatu. Salah satu contohnya adalah penyair mahjar yang berasal dari negeri Yaman, yaitu Sholeh bin Ali Alhamid.

Syair Mengenang Kemerdekaan Indonesia

Dahulu, Sholeh bin Ali Alhamid pernah menuliskan sebuah syair yang terdiri dari 50 bait. Ia menuliskannya dalam rangka mengenang kemerdekaan Indonesia. Pada waktu ia menulis syair itu memang bertepatan dengan tanggal 17 Agustus, yaitu hari yang diperingati sebagai hari kemerdekaan Indonesia.

Ia memang bukan orang Indonesia. Tanah kelahirannya adalah Yaman. Sosok penyair yang juga seorang ulama serta ahli sejarah ini dahulu pernah singgah dan tinggal di Indonesia, sebab dia memang memiliki beberapa kerabat dan leluhur yang ada di Indonesia.

Dari sinilah asal muasal ia menjadi mengenal dan tahu Indonesia bahkan jatuh hati dengan negeri yang penduduknya mayoritas Muslim ini.

Dalam puisinya, ia mencurahkan segala rasa cintanya dengan Indonesia. Bayangkan saja, ia yang notabenenya bukan pribumi asli, memiliki rasa cinta dan nasionalisme begitu tinggi dengan Indonesia.

Hal ini tercermin dalam beberapa penggalan bait syairnya;

يَا بِلَادًا فَخْرَ الشَّرْقِ بِهَا  #     صَاغَهَا اْلخَالِقُ فِي الدُّنْيَا جِنَانَا

أَمْرُ الْبَـارِىءِ إِذَا أَبْرَزَهَا     #     كُلُّ حَسَنٍ لَيَكُنْ فِيهَا فَكَانَا

فِي رِيَاضٍ وَمِـيَاهٍ وَرُبَي     #     وَجِبَالٍ تُلْهِمُ الشِّعْرَ افْتِنَانَا

لَا تَلُوْمُوْنِيْ إِذَا مَجَـدْتُهَا     #     إِنَّ لِي بَيْنَ رُبَاهَا الخُضْرِ شَانَا

لِيْ مِنْ تِلْكَ المَجَالِي وَالرُّؤىِ    #     مُلْهِمٌ يُلْهِمُ رُوْحِي وَالجِنْسَانَا

Wahai negeri kebanggaan orang Timur, yang diciptakan Tuhan sebagai surga dunia

Ciptaan Tuhan yang jika dinampakkan keindahannya niscaya semuanya akan terungkap jelas

Semua hal yang memberikan inspirasi puitis di setiap taman, air, bukit, dan gunungnya

Jangan hujat aku jika aku memuliakannya, dan sudah menjadi tanggung jawabku dengan Tuhan untuk menjaganya jika ada yang merusaknya

Semua keindahan dan pemandangan itu menggerakkan jiwa beserta ragaku

Sebegitu besar cintanya dengan Indonesia sangat jelas terlihat dari beberapa penggalan bait syair tadi. Harusnya kita bercermin dan malu dengannya jika kita tidak memiliki jiwa nasionalisme yang tinggi.

Dari sini kita belajar, paling tidak belajar akan rasa nasionalisme dari sosok Sholeh bin Ali Alhamid dengan caranya memuliakan dan menjunjung tinggi Indonesia. Sebagaimana tertulis dalam bait-bait syairnya.

Sikap Ramah dan Menghargai Waktu

Selain mengajarkan nasionalisme dalam syairnya, Sholeh juga menyampaikan beberapa nasihat-nasihat lainnya. Salah satunya adalah yang tertulis dalam bait-baitnya berikut ini:

خُذْ سَبِيْلَ الرِفْقِ أَنَا إِنْ تَرَى            طِيَّةُ النَّفْعِ وَخُذْ بِالْعُنْفِ آنَا

وَتَوَقِّ الدَّهْرَ وَأَيْقِظْ لِلْعَدَا              فَمِنَ الْحِكْمَةِ أَنْ تَخْشَى الزَّمَانَا

Pakailah cara yang ramah dan damai jika memungkinkan, bila tidak baru pakailah jalan kekerasan

Waspadalah terhadap masa, bangun dan berlarilah karena ada pepatah yang berpesan agar waspada terhadap masa

Dalam bait-baitnya tadi, Sholeh ingin menyampaikan sebuah pesan. Paling tidak ada poin penting di sana. Yang pertama adalah anjuran agar selalu mengedepankan sikap ramah dan jalan damai dalam menyelesaikan segala persoalan yang ada.

Sebab Indonesia sejatinya adalah negara yang mempunyai karakter ramah serta cinta damai, bukan negara yang memiliki emosional tinggi dan arogan. Oleh karena itu selalu kedepankanlah ramah dan cara damai sebelum berbuat arogan dengan emosional.

Pesan yang kedua adalah agar senantiasa tidak tertipu oleh waktu. Manfaatkanlah waktu yang sekarang ada, tidak perlu menunggu esok dan menunda-menunda. Karena sebagaimana kata pepatah, “Waktu bagai pedang, jika kamu tidak menggunakannya dengan baik maka dia yang akan memotongmu”.

Pesan Persatuan

Sholih juga menuliskan tentang arti pentingnya menjaga sebuah kesatuan dan persatuan. Hal ini tertuang dalam bait-baitnya berikut ini;

وَإِذَا الشَّعْبُ مَضَي مُتَّحِداً               قَرُبَ النَّائِي لَهُ وَالصَّعْبُ هَانَا 

 وَإِذَا مَا انْشَعَبَتْ غَايَاتُهُ                   ذَهَبَ السَّعْيُ شِقَاقاً وَلِعَانَا 

Ketika bangsa sudah bersatu, maka yang jauh pun akan terasa menjadi dekat dan yang susah kan jadi mudah

Dan ketika cita sudah berkumpul, maka segala perselisihan dan penderitaan bisa disingkirkan

Kita tahu, Indonesia adalah negara maritim yang terdiri dari ribuan pulau dan membentang dari ujung Sabang hingga Merauke. Jika bukan karena menjaga rasa persatuan dan kesatuan, bukan tidak mungkin negara ini akan hancur terpecah belah.

Oleh karenanya menjaga rasa persatuan dan kesatuan merupakan komponen utama sebagai penjaga keutuhan negara kita. Sebagaimana yang sudah dijelaskan Sholeh dan bait-bait syairnya tadi, bahwa dengan rasa persatuan dan kesatuan maka jarak sejauh apa pun tidak akan bisa mempengaruhinya. Dengan persatuan pula segala permasalahan akan dapat diselesaikan.

Demikianlah beberapa pesan maupun nasihat yang terkandung dalam syair Sholih bin Ali Alhamid. Tentunya nasihat-nasihat ini bisa menjadi bahan refleksi kita dalam rangka memperingati kemerdekaan Indonesia di tahun ini. Jayalah Indonesia! Merdeka!

Mahasiswa Sekolah Pascasarjana UIN Jakarta. Alumni Mahad Takhasus Simbang Kulon Pekalongan dan Pesantren Luhur Sabilussalam Ciputat Timur.

Selengkapnya baca di sini I

1384 posts

About author
Pilarkebangsaan.com adalah media yang menfokuskan diri pada penguatan pilar-pilar kebangsaan dan kenegaraan
Articles
Related posts
NKRI

Berantas Rasisme Yang Melunturkan Nilai Toleransi

4 Mins read
Pada dasarnya manusia yang ada di muka bumi ini tersebar diberbagai penjuru dunia. Memiliki perbedaan fisik antarsatu sama lainnya secara nyata dapat…
NKRI

Menyoal Hari Kota Sedunia di Tengah Kepungan Sampah Plastik

2 Mins read
Menurut Branch (1996: 2), Kota diartikan sebagai tempat tinggal dari beberapa ribu atau lebih penduduk, sedangkan perkotaan diartikan sebagai area terbangun dengan…
NKRI

Politik Identitas dan Bahayanya untuk NKRI

2 Mins read
Tengah trending di Twitter tagar #BapakPolitikIdentitas. Isinya adalah kilas balik iklim perpolitikan Jakarta 2017 silam, pertarungan sengit antara Ahok dan dan Anies….
Power your team with InHype

Add some text to explain benefits of subscripton on your services.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *