Telaah

Kurangi Sampah Plastik, Cara Praktik Mubadalah bersama Alam

2 Mins read

Pilarkebangsaan.com – Ada 66 juta ton sampah plastik per tahun yang dihasilkan masyarakat Indonesia. Setidaknya, seperti itu catatan Badan Pusat Statistik (BPS) pada 2021. Jumlah itu, menempatkan Indonesia pada urutan ketiga sebagai negara dengan penghasil sampah plastik terbesar di dunia. Terlebih sampah plastik kini semakin disorot sebagai persoalan serius. Tidak cuma di Indonesia, bahkan di seluruh dunia.

Bahaya yang ditimbulkan sampah plastik terbukti melebihi dampak dari sisa guna benda lainnya. Bagi lingkungan, sampah plastik bisa menimbulkan polusi tanah, air, dan udara. Ketika dibuang di tempat sampah, benda ini pun akan berinteraksi dan bisa membentuk komposisi racun kimia. Contohnya pada tanah, membutuhkan waktu paling tidak 100 sampai 500 tahun untuk bisa mengurai plastik, sehingga mematikan unsur-unsur baik di dalamnya.

Mengurangi penggunaan plastik menjadi kebutuhan yang kian mendesak. Betapa bumi yang sudah menua perlu dijaga dan dikembalikan ke dalam fungsinya dengan sedemikian rupa. Kesadaran bahaya penggunaan plastik sebagai sesuatu yang mengancam bumi merupakan rahmat tersendiri. Sebab dalam QS. Al-Baqarah: 11 Allah Swt berfirman;

Dan bila dikatakan kepada mereka: “Janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi”. Mereka menjawab: “Sesungguhnya kami orang-orang yang mengadakan perbaikan.”

Keadilan lingkungan

Tujuan diturunkannya syariat atau maqashid syariah adalah memelihara kemaslahatan, dan menghindari mafsadah alias kerusakan. Sebagaimana yang telah masyhur disebutkan, bahwa konsep tersebut meliputi penjagaan agama (hifz ad-din), memelihara jiwa (hifz an-nafs), memelihara akal (hifz al-aql), memelihara keturunan (hifz an-nasl), dan memelihara harta benda (hifz al-mal).

Jika dikembangkan lebih luas dan mendalam, ada pula amanat-amanat yang disaripatikan dari kandungan Al-Qur’an yang merujuk pada pemeliharaan alam. Islam mengajarkan umatnya untuk bersikap santun dan bersahabat dengan lingkungan.

Alam harus dipahami sebagai ciptaan dan nikmat Allah yang wajib dijaga dan dipelihara dalam rangka ketaatan dan rasa cinta manusia kepada Sang Pencipta. Ayat-ayat itu pula yang bisa menunjukkan bahwa hifz alam (penjagaan terhadap lingkungan) merupakan bagian dari maqashid syariah yang tak boleh disepelekan.

Tidak ada larangan bagi manusia untuk memanfaatkan segala sumber daya alam (SDA) yang tersedia. Hal itu persis sebagaimana firman Allah Swt dalam QS. Al-Jatsiyat: 13. “Dan (Dialah) yang menundukkan untuk kalian apa yang ada di langit dan yang ada di bumi.” Hanya saja, hak pemanfaatan itu mesti dibarengi dengan kesadaran untuk menjaga alam dengan cara tidak merusaknya secara semena-mena tanpa memikirkan keberlanjutan manfaat alam untuk generasi di masa yang akan datang.

Perimbangan antara prinsip pemanfaatan dan penjagaan inilah yang kemudian menjadi tugas penting yang mesti dijalankan setiap muslim. Dan sudah teramat jelas, amanat untuk mengurangi penggunaan sampah plastik disinyalir menjadi ancaman besar bagi masa depan ekosistem kehidupan di bumi.

Mubadalah dan khalifah

Keterpilihan manusia sebagai khalifah di bumi bukan berbasis pada keperkasaan dan kekuatan-kekuatan lainnya. Pemberian hak dan kesempatan manusia untuk mengelola dan memanfaatkan seisi bumi lebih disasarkan pada kepercayaan terhadap kemampuan nalar dan daya kreativitas Nabi Adam AS dan anak keturunannya. Bani Adam dan alam semesta memiliki hubungan kesalingan yang setara, saling memberi, dan saling menjaga.

Lebih dari itu, bumi sejatinya lebih diposisikan sebagai medan uji bagi Nabi Adam dan keturunannya. Ia semacam menjadi bahan sekaligus soal untuk mengetes kehambaan manusia kepada Tuhannya. Di bumi, manusia diberi segala fasilitas sekaligus dibebani tanggung jawab untuk terus mereproduksi, mengembangkan, dan merawatnya.

Keberadaan hak dan tanggung jawab yang berbarengan pada diri manusia terhadap alam itu menyimpulkan hubungan keduanya berkeadilan. Satu pohon yang ditebang seseorang, misalnya, mesti diganti, minimal dengan penanaman satu biji atau tunas baru yang memungkinkan untuk terus tumbuh.

Prinsip berkeadilan manusia-alam juga tidak hanya ditunjukkan dalam skala kuantitatif, melainkan kualitatif. Salah satunya, dengan mengganti segala hal yang berpotensi menghasilkan sampah plastik dengan alat-alat dan bahan yang dinilai lebih aman dan mudah diurai lingkungan.

Alam dan manusia sama-sama makhluk Allah yang memiliki kewajiban untuk menghamba kepada Sang Pencipta. Menjaga alam dari kerusakan akibat sampah plastik bisa menjadi penanda sebagai manusia untuk senantiasa berikhtiar melaksanakan sebaik-baik amanat Tuhan di muka bumi ini.

Thoah Jafar

Pengasuh Ponpes KHAS Kempek Cirebon

2118 posts

About author
Pilarkebangsaan.com adalah media yang menfokuskan diri pada penguatan pilar-pilar kebangsaan dan kenegaraan
Articles
Related posts
Telaah

Implikasi Perempuan dalam Dunia Politik

3 Mins read
Setengah populasi penduduk Indonesia diisi oleh para perempuan yakni mencapai sekitar 136,3 juta berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) yang dipublikasikan dalam…
Telaah

Menaikkan Mood Belajar Melalui Tontonan Film Motivasi

2 Mins read
Apakah Anda pernah merasakan kehilangan semangat atau kelelahan saat belajar? Atau mungkin Anda mengalami kesulitan dalam mempertahankan fokus dan motivasi saat menghadapi…
Telaah

Bibit Liberalisme: Dominasi Budaya Barat Lewat Sosial Media

1 Mins read
Menilik sedikit kilas balik suasana beberapa dekade lalu di Indonesia, dimana masyarakat masih gemar membaca koran untuk mencari informasi aktual atau saling…
Power your team with InHype

Add some text to explain benefits of subscripton on your services.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *