Jaga Pilar

Luqman al Hakim, Tokoh Kulit Hitam yang Dimuliakan Al-Quran

1 Mins read

Allah SWT mewahyukan kisah Luqman al Hakim alias Luqman yang bijaksana kepada Nabi Muhammad SAW, yang diabadikan dalam surat Luqman. Kisah dalam surat Luqman ayat 13-19 tersebut berisi nasihat-nasihat Luqman kepada anaknya. Di antaranya, ada larangan syirik, anjuran berbuat baik kepada kedua orang tua, ajakan untuk senantiasa sabar dan tidak boleh sombong.

Selain disebutkan dalam Al-Qur’an banyak pula hadis berisi kisah-kisah penuh hikmah yang meriwayatkan kearifan Luqman.

Tapi tahukah kita jika Luqman adalah dari kaum berkulit hitam? Menurut Ibnu Katsir dalam karyanya Tafsir Ibnu Katsir dan Qashashul Qur’an (Kisah-Kisah dalam Al-Qur’an), menceritakan bahwa Lukman adalah kelahiran Nubah (Sudan) yang suatu hari ditangkap dan dijual sebagai budak, saat itu ia tidak memiliki kebebasan bicara maupun bergerak. Adapun begitu, Lukman tetap sabar dan yakin suatu hari Allah akan menolongnya.

Orang yang membeli Luqman bisa merasakan jika Luqman bukanlah budak biasa. Pada suatu hari, sang tuan meminta Luqman untuk menyembelih domba dan mengambil bagian terbaik sekaligus terburuk dari daging domba, kemudian Luqman menunaikan permintaan tuannya dan membawakan bagian hati dan lidah.

Tuannya bertanya, bagaimana bisa hati dan lidah adalah bagian terbaik sekaligus terburuk. Kemudian Luqman menjawab, “Karena hati dan lidah merupakan bagian terbaik jika pemiliknya berjiwa mulia, lidah dan hati juga sekaligus merupakan bagian terburuk jika pemiliknya berjiwa jahat.”

Sang tuan terkagum akan jawaban Luqman dan memerdekakannya, semenjak itu, Luqman banyak dimintai nasihat oleh banyak orang dan kebijaksanaannya terkenal hingga ke seluruh penjuru negeri.

Dikisahkan pula oleh Ibnu Katsir tentang cara Luqman mampu mencapai tingkat kebijaksanaan yang tinggi. Luqman memang seseorang yang memiliki spirit filsuf, dia memperhatikan dan mencoba memahami hewan, tumbuhan dan sekelilingnya.

Suatu hari, ketika tidur siang di bawah pohon, malaikat datang padanya dan menawarkan pilihan hadiah dari Allah. Sang malaikat bertanya, “Mana yang akan kamu pilih, menjadi raja atau menjadi orang yang penuh kebijaksanaan dan kecerdasan?”

Jawaban Luqman sangat mengherankan, ia lebih memilih kebijaksanaan dan kecerdasan. Setelah terbangun dari tidur, Luqman merasakan indranya semakin tajam dan pemikirannya semakin jernih. Dia bisa merasakan kedamaian karena dia bisa memahami alam dan makna di balik kehidupan.

Penyebutan nama dan kisah Luqman al Hakim dalam Al-Quran menjadi bukti kuat bahwa Allah SWT tidak membeda-bedakan hamba-Nya berdasarkan warna kulit. Kulit hitam yang ada pada diri sang Bijaksana bukanlah rintangan menjadi manusia istimewa yang diabadikan namanya dalam kitab suci.(AN)

Wallahu a’lam.

Kumaila Hakimah

Alumnus Institut Ilmu Al-Quran, jurusan Tafsir Hadis
1390 posts

About author
Pilarkebangsaan.com adalah media yang menfokuskan diri pada penguatan pilar-pilar kebangsaan dan kenegaraan
Articles
Related posts
Jaga Pilar

Supeni, Pemeluk Teguh Soekarnoisme

7 Mins read
Tak lama setelah pembunuhan para jenderal pada dinihari 1 Oktober 1965, Supeni ditugasi Ketua Umum Partai Nasional Indonesia (PNI), Mr Sartono, untuk…
Jaga Pilar

Biografi Adenan Kapau Gani, Pahlawan Nasional dari Palembang-Sumatera Selatan

2 Mins read
Adnan Kapau Gani atau biasa disingkat A.K. Gani adalah seorang dokter dan politisi Indonesia. Ia pernah menjabat sebagai Wakil Perdana Menteri pada…
Jaga Pilar

Biografi Moehammad Jasin, Polisi Pertama Yang Diangkat Sebagai Pahlawan Nasional

1 Mins read
Komjen Pol (purn) Moehammad Jasin merupakan tokoh dari kalangan polisi, yang membentuk satuan Brigadir Mobil (Brimob) sebagai satuan elite dan tertua di…
Power your team with InHype

Add some text to explain benefits of subscripton on your services.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *