Jaga Pilar

Maria Geoppert Mayer: Bukti Perempuan Unggul di Dunia Sains

2 Mins read

Pilarkebangsaan.com – Stigma yang beranggapan bahwa perempuan tidak bisa berpikir rasional adalah sebuah anggapan yang keliru dan memandang rendah perempuan. Karena nyatanya tidak sedikit perempuan yang memiliki keunggulan dalam dunia Sains yang membutuhkan pemikiran rasional, salah satunya Maria Geoppert Mayer.

Maria Geoppert Mayer merupakan anak satu-satunya dari pasangan Friedrich Goeppert dan Maria Wolf. Ia dilahirkan pada tahun 1906 di Kattowitz dan merupakan perempuan kedua yang menerima penghargaan dalam bidang fisika setelah Marie Curie pad tahun 1963.

Pada tahun 1924, ia lulus dari sekolah kecil swasta dengan waktu tiga tahun karena mengikuti tes setahun lebih awal. Kemudian ia melanjutkan pendidikan di Universitas Gottingen dengan jurusan Matematika. Saat kuliah ia diminta untuk mengikuti seminar fisika teoritis yang akhirnya menyebabkan pergeseran minat Geoppert Mayer dari matematika ke fisika. Pada tahun 1930 dia menyelesaikan program doktornya dalam bidang fisika.

Maria Goeppert Mayer adalah seorang perempuan yang menjadi fisikawan, dari awal karirnya hingga akhir telah memberikan banyak kontribusi di bidang sains khususnya pada bidang fisika. Dia adalah orang pertama yang menyelidiki fenomena emisi ganda kuantum  dan peluruhan beta ganda. Mayer meupakan orang pertama yang mempelajari pengaruh suseptibilitas magnetik pada indeks bias gas bersama Herzefeld.

Keberhasilan dan prestasi Maria Geoppert Mayer bukan diperoleh tanpa perjuangan. Setelah ia menikah dengan laki-laki yang juga seorang professor fisikawan, ia kembali ke Amerika dan berniat melanjutkan pekerjaan di Universitas Johns Hopkins di Baltimore, Maryland. Namun saat itu pihak universitas tidak menerimanya karena jika diterima akan muncul stigma nepotisme karena suaminya juga bekerja disana yang juga seorang professor.

Hambatan tersebut tidak menjadikan Mayer menjadi perempuan yang putus asa, ia tetap bekerja menjadi asisten di departemen fisika dengan mengajar program pascasrjana, meskipun dengan upah yang terbilang kecil dan minim fasilitas. Kegigihannya mengantarkan Mayer pada beberapa publikasi ilmiahnya.

Pada tahun 1935 Mayer berhasil menerbitkan sebuah artikel penting yang mengusulkan gagasan peluruhan beta ganda, sejenis radioaktivitas yang terjadi ketika dua proton secara bersamaan diubah menjadi dua neutron (atau neutron dalam sebuah proton)  dalam sebuah inti atom, yang kemudian melepaskan dua partikel beta. Selanjutnya selang tiga tahun di tahun 1938 menerbitkan kembali sebuah artikel tentang menghitung spektrum benzena, ia memprediksi frekuensi dimana molekul organik akan menyerap dan memancarkan radiasi elektromagnetik.

Dengan suksesnya Maria Geoppert Mayer dalam bidang sains (fisika) yang merupakan ilmu eksakta yang membongkar bagaimana alam semesta bekerja. Seperti bagaimana sepeda melaju, pesawat terbang dan jatuh, benda memutar atau air mengalir dan lain sebagainya yang mana fisika juga mengatur bagaimana kehidupan kita adalah salah satu bukti perempuan juga bisa unggul dalam bidang Sains.

Stigma yang tumbuh di masyarakat terkait perempuan misalnya, apakah ada peran perempuan dalam dunia Sains merupakan anggapan seolah perempuan tidak bisa bekerja dalam dunia eksakta dan kotor (jika berkaitan dengan lauran dan cairan lain-lain). Hubungan antara gender dan ilmu pengetahuan tentunya cukup memprngaruhi banyak perempuan dan laki-laki.

Pengaruh tersebut seolah ilmu pengetahuan diposisikan sebagai bidang yang maskulin seperti bidang kedokteran, fisika, kimia, teknik, matematika, ekonomi bahkan politik, dan perempuan dianggap hanya mampu bergerak dalam bidang yang dianggap feminin misalnya seperti memasak dan menjahit.

Menurut Prof. Emma Jhonston, yang merupakan presiden Sains dan Teknologi Australia bahwa keberhasilan seseorang dalam dunia sains salah satunya dipengaruhi oleh kepercayaan diri. Meskipun masyarakat memandang kemampuan dan kinerja otak perempuan berada dibawah laki-laki namun kita harus percaya diri bahwa kita mempunyai kemampuan yang sama dengan laki-laki.

Dengan begitu secara tidak langsung kita bergerak dan berjuang menghapuskan stereotype yang menimpa perempuan. Melihat perjuangan dan prestasi Maria Geoppert Mayer idealnya menjadikan kaum perempuan percaya diri bahwa kita juga mampu hidup dan berkecimpung dalam dunia eksakta tanpa ada alasan tapi.

Sejatinya laki-laki dan perempuan dilahirkan dengan dibekali akal yang sama dengan laki-laki, sehingga proses berpikir pun tidak ada istilah lebih pintar atau bodoh (antar gender). Dan keduanya jangan saling merendahkan karena meskipun terdapat perbedaan pada aspek lain bukan alasan saling menjatuhkan. Maria Geoppert Mayer membuktikan perempuan juga bisa berpikir rasional dan cerdas dalam perhitungan.

Siti Rohmah

Penulis merupakan alumni Aqidah Filsafat UIN Bandung sekaligus Mahasiswi Pascasarjana Studi Agama-Agama UIN Bandung

2121 posts

About author
Pilarkebangsaan.com adalah media yang menfokuskan diri pada penguatan pilar-pilar kebangsaan dan kenegaraan
Articles
Related posts
Jaga Pilar

Persoalan Rendahnya Mutu Pendidikan di Indonesia

3 Mins read
Kualitas pendidikan di Indonesia dianggap masih level rendah. Hal ini berdasarkan dari data pemeringkatan menurut Worldtop20.org bahwa Indonesia berada di peringkat 67 dari 203…
Jaga Pilar

Maraknya Budaya Asing di Indonesia

1 Mins read
Budaya asing memiliki dampak yang banyak dan rumit pada masyarakat di tempat tersebut. Di satu sisi, interaksi dengan budaya asing dapat melengkapi…
Jaga Pilar

Memperkuat Strategi Pemberantasan Korupsi Secara Menyeluruh

1 Mins read
Korupsi telah menjadi penyakit kronis yang menggerogoti sendi-sendi kehidupan berbangsa dan bernegara. Praktik tercela ini tidak hanya merugikan keuangan negara, tetapi juga…
Power your team with InHype

Add some text to explain benefits of subscripton on your services.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *