Jaga Pilar

Memaknai Tagar Break The Bias dalam Peringatan International Women’s Day 2022

2 Mins read

Pilarkebangsaan.com– Kata-kata diatas adalah mimpi indah yang akan diwujudkan dalam International Women’s Day 2022. Sebuah mimpi yang juga menjadi salah satu tujuan disyariatkannya Islam melalui perantara Nabi Muhammad SAW.  Dengan misi membebaskan masyarakat Arab Pra Islam dari jeratan perbudakan dan memberikan perlakuan terbaik untuk perempuan yang sebelumnya diberlakukan layaknya barang.

International Women’s Day diperingati tanggal 8 Maret setiap tahunnya. Dan dalam setiap peringatan tersebut, ditentukan tema besar yang akan diusung. Adapun di tahun 2022 ini, tema yang diangkat adalah tagar Break The Bias. Dalam laman resmi International Women’s Day, berbagai harapan dimunculkan.

Mengharapkan terwujudkan dunia yang menerapkan kesetaraan gender, bebas dari bias, stereotype, dan diskriminasi. Sebuah tatanan yang mengakui keberagaman, inklusif, dan mengakui bahwa manusia memang tercipta berbeda. Semua harapan tersebut hanya akan tercipta jika seluruh manusia di muka bumi ini berkomitmen untuk menciptakan dunia yang mengedepankan kesetaraan.

Maka tagar Break The Bias menjadi sangat relevan untuk dijadikan sebagai salah satu kampanye kolektif guna menciptakan dunia yang berkeadilan gender. Karena keadilan gender diawali dengan tidak adanya bias di sekeliling masyarakat. Lantas bagaimana tagar Break The Bias dalam perspektif mubadalah? Apakah nilai-nilai dalam tagar Break The Bias sesuai dengan nilai yang diusung oleh spirit mubadalah?

Relasi Kesalingan dalam Mewujudkan Tagar Break The Bias

Individually, we’re all responsible for our own thoughts and actions – all day, every day.

We can break the bias in our communities.

We can break the bias in our workplaces.

We can break the bias in our schools, colleges and universities.

Dilansir dari laman yang sama, International Women’s Day menekankan pentingnya kesadaran setiap individu untuk mematahkan bias di lingkup terkecil dalam masyarakat kita. Kata individually digunakan untuk menekankan bahwa yang mampu mematahkan bias gender dimulai diri kita sendiri, dan dimanapun kita beraktifitas.

Di sekolah bagi pelajar, di Perguruan Tinggi bagi mahasiswa, di lingkungan masyarakat bagi Ibu Rumah Tangga, dan di lingkungan kerja bagi para pekerja. Membiasakan diri untuk tidak membedakan yang lainnya berdasarkan strata, sosial, dan jenis kelamin. Dan yang lebih penting adalah kita harus memulai terlebih dahulu, tidak menunggu orang lain untuk melakukan hal serupa.

Kiai Faqihuddin Abdul Qadir penulis buku Qiraah Mubadalah dalam sebuah forum diskusi online acapkali mengatakan “inti dari mubadalah adalah mari perlakukan orang lain sebagaimana kita ingin diperlakukan.” Artinya, kita yang harus mulai untuk memperlakukan orang dengan baik. Perlakukan orang sebagaimana diri kita ingin diperlakukan. Tidak menunggu orang lain berbuat baik, namun kita yang harus memulai berbuat baik.

Jika mengetahui diperlakukan diskriminatif itu tidak enak, maka jangan mendiskriminasi. Jika tahu bahwa di stereotype itu tidak nyaman, maka jangan menstereotype. Jika tahu bahwa dibedakan perannya karena perbedaan jenis kelamin itu menciderai rasa kemanusiaan, maka jangan memperlakukan orang lain dengan cara serupa, dan begitu seterusnya.

Tagar Break The Bias dan Nilai Kemanusiaan dalam Islam

Nilai-nilai yang dikampanyekan dalam International Women’s Day dengan tagar Break The Bias sejalan dengan perintah dalam Qs al-Maidah ayat 2, sebagai berikut ini:

وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَىٰ ۖ وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۖ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

Artinya:….Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya.

Definisi tolong sebagaimana diperintahkan dalam Qs al-Maidah ayat 2 berarti kesalingan, yaitu saling meminta satu sama lain untuk sama-sama berbuat kebaikan di jalan Allah SWT. Makna kesalingan dalam ayat tersebut menegaskan adanya kesejajaran dan kesederajatan antara satu manusia dengan manusia lainnya tanpa membedakan strata, sosial, suku, dan jenis kelamin.

Ayat ini juga menekankan pentingnya sebuah kerjasama dalam mewujudkan sebuah cita-cita dan kebaikan. Termasuk salah satunya cita-cita untuk mewujudkan dunia tanpa bias gender melalui tagar Break The Bias.

Maka dengan mendukung peringatan International Women’s Day melalui tagar Break The Bias, sama artinya dengan memperjuangkan nilai kesetaraan, keadilan, dan kemanusiaan dalam Islam sebagaimana diatur dalam al-Quran dan hadits. Karena ketidakadilan dan perlakuan diskriminatif akibat perbedaan gender tak hanya bertentangan dengan misi Break The Bias, namun juga menciderai nilai dan perjuangan Islam untuk kemanusiaan.

Lutfiana Dwi Mayasari

Dosen IAIN Ponorogo. Berminat di Kajian Hukum, Gender dan Perdamaian

2121 posts

About author
Pilarkebangsaan.com adalah media yang menfokuskan diri pada penguatan pilar-pilar kebangsaan dan kenegaraan
Articles
Related posts
Jaga Pilar

ASN dan Moderasi Beragama yang Harus Diperhatikan Bersama

3 Mins read
Moderasi beragama adalah konsep yang mendorong kerukunan antaragama dan menjaga keseimbangan dalam beragama. Prinsip moderasi ini menjadi penting melihat keberagaman dan kemajemukan…
Jaga Pilar

Konflik Palestina dan Politik Naif Aktivis Khilafah

2 Mins read
Banyak suara dukungan dengan konsep yang ditawarkan oleh pegiat khilafah terkait dengan aksi membela Palestina. Mereka ini seakan-seakan melihat gerombolan aktivis khilafah…
Jaga Pilar

All Eyes On Papua, Surya Pradana Melakukan Penelitian Lanjutan

4 Mins read
Permasalahan Papua telah lama menjadi perhatian dan perhatian internasional, dengan sejarah konflik, pelanggaran hak asasi manusia, dan perjuangan kemerdekaan di wilayah tersebut…
Power your team with InHype

Add some text to explain benefits of subscripton on your services.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *