Uncategorized

Menghapus Stigma ‘Pahlawan Tanpa Tanda Jasa’

3 Mins read

Beberapa waktu lalu, saya berdiskusi dengan teman-teman yang sebagian besar merupakan lulusan sarjana Pendidikan. Mayoritas dari mereka menyatakan tidak memiliki rencana untuk berkarir sebagai Pendidik. Ketika saya menanyakan alasan di balik keputusan tersebut, sebagian besar dari mereka mengungkapkan bahwa perhatian terhadap kesejahteraan guru, terutama di daerah-daerah terpencil, dirasa kurang memadai. Hal ini sangat disayangkan, mengingat mereka adalah individu cerdas yang memiliki potensi besar untuk menjadi guru profesional bagi generasi mendatang.

Guru sejatinya memiliki peran penting untuk membentuk masa depan generasi muda yang berkualitas. Mereka memiliki tanggung jawab terhadap pertumbuhan intelektual negara karena merekalah yang terlibat langsung dalam mendidik anak-anak bangsa. Namun, peran guru sering kali terabaikan dan dianggap remeh oleh masyarakat. Bahkan ketika kita berbicara tentang guru, sering kali muncul istilah ‘Pahlawan Tanpa Tanda Jasa’. Julukan ini memang menggambarkan betapa besar peran guru dalam mencerdaskan bangsa, namun, di sisi lain, juga mencerminkan kurangnya perhatian terhadap kesejahteraan mereka.

Hal ini membuat stigma di masyarakat bahwa guru adalah seorang pengajar tanpa imbalan. Bahkan berita baru baru ini yang di lansir oleh detiknews ada seorang guru yang telah mengabdikan dirinya selama 36 tahun terpaksa harus menyambi sebagai pemulung barang bekas.

Pekerjaan tersebut ia lakukan dikarenakan penghasilannya sebagai guru honorer tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Sedangkan sebagai guru honorer ia hanya diupah Rp.10.000 per jam. Minimnya kesejahteraan guru membuat potensi guru sebagai tenaga pendidik mengalami penurunan sumber daya manusia. Hal ini dapat mempengaruhi kualitas dan sistem pendidkan yang ada di Indonesia. Sudah saatnya kita menghapus stigma ini dan fokus pada peningkatan kesejahteraan guru. Artikel ini akan membahas berbagai cara untuk mewujudkan kesejahteraan guru yang lebih baik di Indonesia.

Mengapa Stigma ‘Pahlawan Tanpa Tanda Jasa’ Perlu Dihapus?

Sejarah dan Makna Julukan

Istilah ‘Pahlawan Tanpa Tanda Jasa’ pertama kali muncul sebagai bentuk penghargaan simbolis atas dedikasi para guru. Namun, penghargaan simbolis saja tidak cukup. Guru membutuhkan dukungan nyata yang dapat meningkatkan kualitas hidup mereka. Tanpa dukungan ini, julukan tersebut hanya akan menjadi retorika belaka tanpa makna yang sesungguhnya.

Dampak Negatif Stigma

Stigma ini sering kali membuat masalah kesejahteraan guru terabaikan. Banyak yang menganggap guru sudah sepantasnya berkorban demi pendidikan, tanpa memikirkan kebutuhan mereka sendiri. Masyarakat menganggap bahwa guru cukup di hargai ala kadarnya.

Akibatnya, banyak guru yang bekerja dengan kondisi yang tidak layak, gaji yang rendah, dan minimnya fasilitas pendukung. Bagaimana seorang guru bisa focus memberikan Pendidikan yang terbaik bagi anak bangsa jika membiayai diri sendiri dan keluarga saja sulit bagi mereka. Hal ini juga membuat lulusan terbaik putra putri bangsa sangat sedikit mencita-citakan profesi ini yang pada akhirnya orang yang tidak ahli di bidangnya pun dapat menjadi guru di sekolah karena kurangnya kesejahteraan yang di berikan.

Langkah Menuju Kesejahteraan Guru yang Lebih Baik

  • Peningkatan Gaji dan Tunjangan

Langkah pertama yang harus diambil adalah peningkatan gaji dan tunjangan bagi guru. Gaji yang layak tidak hanya akan meningkatkan kualitas hidup guru, tetapi juga akan menarik lebih banyak individu berbakat untuk menekuni profesi ini. Negara-negara dengan sistem pendidikan yang maju, seperti Finlandia, telah membuktikan bahwa kesejahteraan guru yang baik berbanding lurus dengan kualitas pendidikan. Negara tersebut berhasil menjadikan guru sebagai profesi yang menarik dari segi finansial sehingga negara mereka menjadi negara dengan Pendidikan terbaik di dunia.

  • Pengembangan Profesional dan Pelatihan

Guru juga perlu mendapatkan kesempatan untuk terus berkembang secara profesional. Pelatihan dan pengembangan keterampilan yang berkelanjutan sangat penting untuk memastikan guru tetap kompeten dan dapat mengikuti perkembangan kurikulum dan teknologi. Pemerintah dan institusi pendidikan perlu menyediakan program pelatihan yang memadai dan relevan dengan kebutuhan zaman.

  • Fasilitas Kerja yang Memadai

Fasilitas kerja yang memadai juga menjadi faktor penting dalam mendukung kinerja guru. Sekolah-sekolah perlu dilengkapi dengan peralatan dan teknologi modern yang mendukung proses belajar-mengajar. Selain itu, lingkungan kerja yang nyaman dan aman juga akan berdampak positif terhadap produktivitas guru.

  • Penghargaan dan Pengakuan

Selain dukungan finansial dan profesional, guru juga perlu mendapatkan penghargaan dan pengakuan yang layak. Penghargaan ini bisa berupa penghargaan formal dari pemerintah atau institusi pendidikan, atau pengakuan dari masyarakat dan siswa. Dengan begitu, guru akan merasa dihargai dan termotivasi untuk terus berprestasi.

  • Kebijakan dan Regulasi yang Mendukung

Pemerintah perlu menerapkan kebijakan dan regulasi yang mendukung kesejahteraan guru. Ini termasuk perlindungan hukum terhadap hak-hak guru, jaminan sosial, dan pensiun yang layak. Kebijakan yang berpihak pada guru akan menciptakan lingkungan kerja yang lebih stabil dan berkelanjutan.

Menghapus stigma ‘Pahlawan Tanpa Tanda Jasa’ dan fokus pada kesejahteraan guru adalah langkah penting untuk meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia. Dengan gaji yang layak, pengembangan profesional, fasilitas kerja yang memadai, penghargaan yang setimpal, dan dukungan dari masyarakat serta kebijakan yang berpihak, akan mewujudkan masa depan yang lebih baik untuk guru dan pendidikan di Indonesia. Mari kita bersama-sama berjuang untuk kesejahteraan guru yang lebih baik, karena guru yang sejahtera adalah kunci untuk mencerdaskan bangsa.

Dengan mengimplementasikan langkah-langkah tersebut, diharapkan kesejahteraan guru di Indonesia dapat terus meningkat dan stigma ‘Pahlawan Tanpa Tanda Jasa’ bisa tergantikan dengan penghargaan dan kesejahteraan yang nyata.

Anti Robihah

Mahasiswa Magister di Universitas Islam Indonesia
951 posts

About author
Pilarkebangsaan.com adalah media yang menfokuskan diri pada topik kebangsaan, keadilan, kesetaraan, kebebasan dan kemanusiaan.
Articles
Related posts
Uncategorized

Naskah Pidato Buya Siradjuddin Abbas: PERTI dan Revolusi (Bagian 3)

3 Mins read
Saudara-saudara Di bidang legislatif, Partai Islam PERTI tidak pernah absen, bukan saja pada Dewan Perwakilan Daerah, bukan saja di kampung-kampung dalam Musyawarah Negeri, tetapi…
Uncategorized

Tajikistan dan Empat Negara Muslim yang Melarang Jilbab

3 Mins read
Negara Tajikistan telah mengumumkan secara resmi terkait pelarangan Hijab bagi Muslimah melalui Rancangan Undang-Undang yang disetujui oleh Majelis Tinggi parlemen negara tersebut,…
Uncategorized

Ketika Andar Nubowo Jadi Direktur Eksekutif MAARIF Institute Baru

2 Mins read
Yayasan Ahmad Syafii Maarif yang menaungi lembaga MAARIF Institute for Culture and Humanity telah melakukan rapat yang menetapkan Direktur Eksekutif dan Senior…
Power your team with InHype

Add some text to explain benefits of subscripton on your services.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *