Bhinneka Tunggal Ika

Menguatkan Dakwah Perdamaian Indonesia di Tingkat Global

3 Mins read

Perdamaian.. perdamaian..

Perdamaian.. perdamaian..

Banyak yang cinta damai, tapi perang semakin ramai

Pilarkebangsaan.com – Penggalan lirik lagu “perdamaian” dari grup Nasida Ria tersebut kian relevan di tengah konflik membara di beberapa wilayah dunia. Terakhir, perang antara Rusia dan Ukraina meledak setelah bertahun-tahun terus terjadi gesekan akibat berbagai isu sosial politik. Merujuk kantor berita Al Jazeera, pertikaian antara Rusia dan Ukraina memiliki sejarah panjang, yang bisa ditelusuri hingga 1.200 tahun yang lalu.

Menariknya, dua negara ini sejatinya sama-sama muncul dari tepi Sungai Dnieper, di Kievan Rus. Walau begitu, karakteristik keduanya amatlah berbeda, baik dari segi sejarah, bahasa, hingga dinamika pemerintahan. Terlepas dari perbedaan yang ada, Vladimir Putin, presiden Rusia sekarang berulang kali menyatakan bahwa Rusia dan Ukraina sesungguhnya bagaikan saudara karena merupakan satu bagian dari peradaban Uni Soviet.

Klaim dari Putin tadi justru tidak ditanggapi dengan baik oleh pihak Ukraina. Terlebih pada Senin, 21 Februari 2022 lalu, pemerintah Rusia malah memberikan dukungan penuh terhadap dua wilayah Ukraina Timur yang ingin memerdekakan diri, yakni Donetsk dan Luhansk.

Akibat campur tangan Rusia dalam persoalan politik Ukraina, pemerintah Ukraina pun tak tinggal diam. Usai Rusia memulai melancarkan serangan ke Ukraina, militer Ukraina terus memberikan perlawanan. Dilansir dari BBC, pasukan tentara Ukraina mengaku telah menembak jatuh sebuah pesawat Rusia yang mengudara di wilayah mereka. Serangan itu disebut-sebut sebagai tindakan balasan atas apa yang dilakukan Rusia kepada pasukan penerjun payung Ukraina di bandara Luhansk pada tahun 2014.

Peluang Indonesia sebagai Juru Damai

Memanasnya hubungan Rusia dan Ukraina tentu tak hanya berdampak pada kedua negara, tetapi juga stabilitas ekonomi politik global. Menurut analisis Jason Furman, seorang profesor Universitas Harvard sekaligus mantan penasihat Presiden Amerika Serikat Barack Obama, efek langsung perang Rusia-Ukraina terhadap kondisi umum internasional mungkin tak langsung terasa.

Namun dengan kondisi demikian bisa dipastikan bahwa ada konsekuensi ekonomi jangka panjang untuk seluruh dunia akan jauh lebih ringan daripada Rusia, meski tantangannya akan terus-menerus ada bagi para pembuat kebijakan. Salah satu risikonya ditengarai akan mengakibatkan inflasi yang tak terkendali. Dan, jika itu benar terjadi, pekerjaan rumah bank sentral tentu akan semakin bertumpuk.

Lebih lanjut, anggaran pertahanan mungkin akan semakin meningkat di Eropa, AS, dan beberapa negara lain. Meski tidak akan mengurangi pertumbuhan PDB, tetapi kesejahteraan rakyat bisa jadi terancam, karena sumber daya yang seharusnya dapat dioptimalkan untuk konsumsi atau investasi di bidang pendidikan, layanan kesehatan, atau infrastruktur, justru akan dialihkan ke urusan militer.

Melihat panasnya pertikaian antara Rusia dan Ukraina, sebagai negara sahabat, tentu Indonesia tidak bisa tinggal diam. Apalagi, merujuk sejarah masa lampau, Indonesia merupakan salah satu inisiator Gerakan Non-Blok di tahun 1961, yang salah satu tujuannya adalah untuk meredakan ketegangan dunia akibat perang dan untuk mendorong terwujudnya perdamaian internasional.

Peran Indonesia sebagai juru damai yang ingin membantu menengahi konflik inilah yang harus dilestarikan, terutama ketika Indonesia menerapkan politik luar negeri bebas aktif. Apalagi Indonesia telah sejak lama menjalin hubungan kerja sama, baik dengan Rusia dan Ukraina. Dari sana, Indonesia berpeluang untuk bisa memanfaatkan kedekatan hubungan dan posisi untuk ikut mendorong penyelesaian perang melalui meja perundingan, bukan lewat medan perang.

Teladan Dakwah Perdamaian Rasul

Sebagai negara dengan mayoritas penduduk Muslim, dakwah perdamaian Indonesia juga mengakar kuat dari ajaran Islam. Bahkan Islam sendiri berasal dari kata  سَلِمَ yang artinya selamat, bebas dan damai. Kemudian, terdapat istilah   السَّلاَمُ الْعَلَمِyang diartikan perdamaian dunia. Dari situ saja, sangat terlihat jelas bahwa Islam menitikberatkan keselamatan umat manusia.

Dakwah perdamaian Islam ini dicontohkan pula oleh Rasul dan para sahabatnya semasa hidup. Selama melakukan syiar Islam, Rasulullah SAW selalu berupaya keras menghindari pertumpahan darah, meski itu semua tak mudah dalam prosesnya. Pribadi luhur beliau dalam menginternalisasi nilai-nilai Islam terlihat nyata dari bagaimana beliau memberlakukan tawanan perang. Tak pernah sedikit pun beliau berperilaku kasar, meski itu kepada musuh bebuyutan. Justru sebaliknya, beliau tetap memberikan perlindungan dan memperhatikan kesehatan mereka.

Jauh sebelum ekspansi Islam ke luar jazirah Arab tepatnya pada saat memimpin masyarakat Madinah, Rasulullah SAW bahkan sukses mengembangkan prinsip toleransi dan desentralisasi menyangkut keberadaan agama-agama lain. Dengan toleransi, Rasulullah SAW menginginkan agar umat Islam memandang agama lain bukan sebagai musuh, namun sebagai kawan dalam menciptakan masyarakat damai. Dengan desentralisasi, Rasulullah SAW memberikan kebebasan kepada penganut agama lain untuk menjalankan agamanya meskipun penyelenggara pemerintahan adalah umat Islam.

Khazanah Islam yang sarat nilai-nilai perdamaian tadi tentu merupakan modal berharga bagi Indonesia untuk terus melanjutkan misi dakwah mulia tersebut, tak hanya di tingkat nasional, tapi juga global. Hal tersebut selaras dengan pesan dalam QS. Al Hujurat: 9, “..dan jika ada dua golongan dari orang-orang mu’min berperang maka damaikanlah antara keduanya.

Jika salah satu dari kedua golongan itu berbuat aniaya terhadap golongan yang lain maka perangilah golongan yang berbuat aniaya itu sehingga golongan itu kembali kepada perintah Allah; jika golongan itu telah kembali (kepada perintah Allah), maka damaikanlah antara keduanya dengan adil dan berlaku adillah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.”

Hasna Azmi Fadhilah

Belajar dan mengajar tentang politik dan isu-isu perempuan

2121 posts

About author
Pilarkebangsaan.com adalah media yang menfokuskan diri pada penguatan pilar-pilar kebangsaan dan kenegaraan
Articles
Related posts
Bhinneka Tunggal Ika

Pengaruh Koalisi Partai terhadap Elektabilitas dan Kebijakan Publik

3 Mins read
Partai politik biasanya membentuk suatu koalisi partai yang didasari oleh tujuan bersama dalam memenuhi suatu kepentingan politik. Koalisi merupakan kerja sama beberapa…
Bhinneka Tunggal Ika

Idul Adha sebagai Ajang Memperkuat Nilai Kemanusiaan

2 Mins read
Perayaan Idul Adha, atau yang juga sering disebut sebagai hari raya berkurban, adalah salah satu bentuk ibadah sebagai wujud kecintaan seorang muslim…
Bhinneka Tunggal Ika

Memasifkan Agensi Perempuan dalam Kontra-Ekstremisme Kekerasan

2 Mins read
Agensi perempuan memiliki peran penting dalam reintegrasi sosial dan pemulihan korban. Pengalaman tersebut diambil dari praktik baik dilakukan oleh AMAN Indonesia dan…
Power your team with InHype

Add some text to explain benefits of subscripton on your services.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *