NKRI

Meningkatkan Nasionalisme tanpa Intimidasi dan Persekusi

2 Mins read

Indonesia dan dinamika keagamaannya, akhir-akhir ini masih berlangsung baik. Keagamaan yang dipelopori oleh ormas-ormas moderat bahu membahu untuk saling menguatkan dan membuang praha yang sering kali timbul. Seperti intimidasi dan persekusi.

Peran agama-agama (Islam) menjadi senjata fantastis untuk pertahanan sosial di Indonesia. Tidak ada agama-agama (Islam) yang dipinggirkan. Dan tidak ada pula narasi bahwa Islam terus digerus dari berbagai upaya supaya hilang dari tataran praktis.

Narasi Peminggiran

Dari kalangan aktivis kanan, memang kita sering mendengar bahwa Islam diperlakukan sebagai keyakinan mayoritas rakyat, tetapi dimandulkan dalam penerapan aturan. Kita juga sering mendengar bahwa ajaran Islam didiskriminalisasi dan dibelokkan pemahamannya. Selain itu, ulama dan aktivis pejuangnya dipersekusi dan diintimidasi. Ini sama tidak ada.

Apalagi narasi-narasi di atas dicangkokkan dengan trem sekularisme yang kata mereka memisahkan agama dari kehidupan yang kini banyak dianut masyarakat dunia. Ini salah paham namanya.

Ingat, sekularisme tak pernah berbahaya bagi umat Indonesia. Sekularisme hanyalah paradigma yang mencoba membedakan mana yang akal, ilmu, sains, dan agama. Sayangnya, aktivis khilafah, selalu mencoba mengglorifikasi bahwa sekularisme adalah wujud nyata dari impasnya agama di Indonesia. Aneh kan?

Kekuatan Agama di Indonesia

Umat Indonesia begitu kuat dari sisi keagamaannya. Jika memang ada paradigma yang mencoreng agama, pastilah mereka tidak terima atas alasan apapun. Misalnya, HTI, FPI, PKI yang selalu mencoba mencabik-cabik agama untuk kepentingan politik dan negara. Karena paradigma HTI, FPI, PKI tidak koheren dengan kebutuhan umat Indonesia mereka ditolak mentah-mentah.

Jadi masalahnya bukan di sekularisme, demokrasi, atau Pancasila. Tapi soal sebesar apa paradigma itu menyatu, sejalan dan harmonis dengan umat beragama Indonesia. Prinsip paradigma adalah ditentukan dari dampak baik yang dibuatnya.

Jadi, misal muncul paradigma khilafah yang diperuntukkan sebagai sistem politik pemerintahan HTI, hukum dan sebagai aturan segala perilakunya. Tapi kenyataannya di lapangan tidak pas dengan kebutuhan masyarakat haruslah ditolak.

Bagi aktivis khilafah, tidak penting membahas agama lain yang hidup di samping kita karena mereka tidak menyukainya. Keyakinan agama yang mereka ikrarkan sebatas formalitas dan emosi. Lebih parah lagi, mereka beranggapan umat Islam adalah yang berhak hidup di bumi ini, agama yang lain harus binasa. Ngeri sekali, bukan?

Menetukan Sikap

Lalu bagaimana sikap kita sekarang? Yang terpenting, kita musti menggerakkan sikap nasionalisme paham Pancasila sedekat mungkin dengan masyarakat tanpa intimidasi dan persekusi.

Merefleksikan dan menkontekstualisasikan ke dunia generasi Z dan milenal. Memupuk ulang semangat generasi muda akan Pancasila dengan cara yang lebih kekinian. Agar pengetahuan dan kepercayaan rakyat di seluruh pelosok daerah kembali.

Akan tetapi, pengembalian kepercayaan rakyat terhadap nasionalisme dan nilai Pancasila tidak cukup dengan mereinvensi, merekayasa-ulang pemerintahan. Sebagian kita termasuk otoritas pemerintah juga perlu terbuka, sehingga lebih mudah dipahami oleh rakyat.

Tranparansi tidak cukup hanya berbuat peringatan “Hari Generasi Muda”. Tetapi pemerintah musti menggolakkan nasionalisme dengan nilai-nilai pancasila yang lebih bermoral, lebih fakta, lebih kepada tindakan nyata, sehingga masyarakat tahu dan percaya bagaimana proses lahirnya keputusan yang mempengaruhi kehidupan rakyat. Itu.

867 posts

About author
Pilarkebangsaan.com adalah media yang menfokuskan diri pada topik kebangsaan, keadilan, kesetaraan, kebebasan dan kemanusiaan.
Articles
Related posts
NKRI

Memperluas Akses Pendidikan dan Kualitas Pendidikan untuk NKRI

3 Mins read
Komitmen Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) dalam mengintegrasikan digitalisasi pendidikan untuk memperluas akses dan kualitas pendidikan terus mendapatkan apresiasi yang…
NKRI

Menelisik Pelaku Judi Online Penerima Bansos, NKRI Menuju Kehancuran?

4 Mins read
Dalam beberapa hari terakhir, masyarakat publiK dikejutkan oleh berita tentang pernyataan seorang penjudi online yang mendapatkan bantuan sosial (bansos) dari pemerintah. Berita…
NKRI

Bank Sampah Sinergi Berdaya, Upaya Memperbaiki NKRI?

2 Mins read
Bank Sampah Sinergi Berdaya merupakan sebuah kisah inspiratif tentang pemberdayaan disabilitas melalui pengelolaan sampah di Kelurahan Temon Wetan, Kulon Progo, Daerah Istimewa…
Power your team with InHype

Add some text to explain benefits of subscripton on your services.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *