Telaah

Peran Perempuan Dalam Membentuk Usia Emas Pada Anak

2 Mins read

Tak dapat kita pungkiri bahwa hampir segala lini kehidupan ini erat kaitannya dengan peran perempuan. Khususnya dalam hubungan ibu dan anak, peran perempuan sebagai ibu sungguh memberi dampak yang signifikan entah kita sadari atau tidak. Bukan hanya sebatas madrasah pertama bagi anak, namun peran ibu dalam membentuk karakter anak ternyata juga bisa dijelaskan secara medis, yakni melalui kegiatan meng-ASI-hi.

Kegiatan ibu memberi ASI (Air Susu Ibu) kepada bayinya bukan hanya sekedar kegiatan memberi makanan semata untuk membuat bayi kenyang saja. Namun juga bernilai ibadah dan memberi dampak dalam perkembangan bayi yang luar biasa.

Dalam Islam bahkan menyebutkandalam Al-Qur’an QS. Al-Baqarah ayat 233, yang memiliki penggalan arti : “Para ibu hendaklah menyusui anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan…”. Begitu mulianya kegiatan meng-ASI-hi, bahkan Al-Qur’an pun memberi anjuran untuk meng-ASI-hi hingga usia 2 tahun. Kenapa demikian?

Usia Emas Anak

Seiring kemajuan ilmu kedokteran, banyak ayat dalam Al-Qur’an yang baru terbukti kebenarannya di zaman modern ini. Usia 2 tahun jika kita hitung dalam hari merupakan 1000 hari pertama kehidupan anak. Yakni 9 bulan di kandungan (kurang lebih 270 hari) + 2 tahun kehidupan di dunia (kurang lebih 730 hari).

1000 hari pertama kehidupan anak ini merupakan usia emas atau biasa disebut ‘golden age’ karena masa-masa tersebut memiliki pengaruh besar terhadap kualitas pertumbuhan dan perkembangan anak baik fisik maupun psikologinya.

Gangguan yang terjadi selama periode ‘golden age’ akan berdampak pada kelangsungan hidup tumbuh kembang anak yang bersifat permanen. Ini akan sulit untuk kita perbaiki setelah usia anak lebih dari 2 tahun. Berbagai penelitian neurologi mengungkapkan ketika anak terlahirkan, otak bayi mengandung sekitar 100 milyar neuron yang siap melakukan sambungan antar sel dengan pesat saat di kandungan sampai selama 2 tahun pertamanya.

Meskipun proses pematangannya masih berlangsung sampai anak berumur tiga tahun. Sebagian ahli ada yang menyebutkan hingga anak berusia empat atau lima tahun (Uce 2017). Nutrisi menjadi salah satu faktor penting yang mempengaruhi kualitas pertumbuhan otak. Oleh sebab itu, ASI sebagai makanan yang kaya nutrisi dapat menjadi solusi dalam menunjang pertumbuhan otak anak hingga usia 2 tahun.

Peran Perempuan dalam Pemberian ASI

Forum World Health Assembly yang WHO (Word Health Organization) gagas, mematok target pemberian ASI eksklusif selama 6 bulan minimal 50 persen pada 2025. Namun akan jauh lebih baik bila ASI bisa lanjut kita berikan sampai usia bayi 2 tahun.

Peran perempuan dalam mengisi masa ‘golden age’ anak melalui ASI ini perlu mendapat perhatian tersendiri. Karena prevalensi pemberian ASI di Indonesia terbilang masih cukup rendah. Kurangnya pengetahuan masyarakat tentang pentingnya pemberian ASI dan kaitannya dengan usia golden age, menjadi salah satu penyebab rendahnya motivasi untuk melakukan hal tersebut.

Menurut data Riskesdas cakupan ASI eksklusif di Indonesia pada tahun 2018 haya sebesar 37,3%. Jika membandingkan dengan penetapan target oleh Kemenkes RI yaitu 80%. Maka capaian ASI eksklusif di Indonesia sendiri masih jauh dari target (RISKESDAS 2018).

ASI memiliki berbagai kandungan gizi mulai dari kolostrum, berbagai jenis vitamin, zat besi, zat anti infeksi, laktoferin, dll. Bahkan, ASI di tahun kedua merupakan sumber lemak dan vitamin A yang tidak tergantikan oleh jenis makanan apapun.

ASI Pengaruhi Kualitas Generasi

Pemberian ASI dapat mempengaruhi kualitas generasi di masa depan, bahkan Pemerintah Indonesia berkomitmen yang dinyatakan melalui Peraturan Pemerintah No. 42 Tahun 2013 tentang Gerakan Nasional Percepatan Perbaikan Gizi dengan fokus utama gerakan ini adalah pemenuhan kebutuhan 1000 Hari Pertama Kehidupan (HPK) dalam rangka mengurangi angka malnutrisi pada tumbuh kembang anak.

Laporan global UNICEF di tahun 2018 mengenai Perkembangan Asupan Gizi Ibu dan Anak menyatakan bahwa Indonesia memiliki jumlah anak dengan kasus pertumbuhan terhambat terbanyak kelima di dunia. Diperkirakan di Indonesia sekitar 7,8 juta anak di bawah usia lima tahun mengalami pertumbuhan yang terhambat.

Memang benar bahwa kualitas generasi tergantung bagaimana peran perempuan di dalamnya. Kegiatan meng-ASI-hi hanya dapat perempuan lakukan. Dan hanya dari satu kegiatan itu pun menentukan bagaimana tumbuh kembang fisik dan mental seorang anak kelak.

Perlu kita lakukan pendekatan baik dari segi agama maupun kesehatan. Yakni untuk meningkatkan kesadaran perempuan Indonesia dalam memberikan ASI kepada buah hatinya selama 6 bulan ASI ekslusif. Lalu penyempurnaanya hingga usia 2 tahun.

Belva Rosidea

College Student, Faculty of Dentistry Jember University

1396 posts

About author
Pilarkebangsaan.com adalah media yang menfokuskan diri pada penguatan pilar-pilar kebangsaan dan kenegaraan
Articles
Related posts
Telaah

Generasi Muda dan Langkah Strategis Melawan Radikalisme

3 Mins read
Pemimpin Gereja Khatolik Paus Fransiskus dalam kunjungannya ke benua Eropa pernah menyampaikan “Kekerasan dan kebencian dengan mengatasnamakan Tuhan adalah suatu tindakan yang…
Telaah

Perempuan Indonesia Rentan Menjadi Teroris, Ini Faktornya

2 Mins read
Indonesia kini masuk dalam kotak dunia baru terorisme. Secara politik, dunia baru terorisme ini, berjalan pada hal-hal yang tidak dipikirkan. Misalnya, dunia…
Telaah

Sejarah Keterlibatan Perempuan dalam Aksi Terorisme

3 Mins read
Banyak yang tidak menyangka bahwa perempuan juga akan terlibat dalam aksi terorisme. Terutama para perempuan Indonesia, yang secara kultur sosial dan nilai-nilai…
Power your team with InHype

Add some text to explain benefits of subscripton on your services.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *