Telaah

RUU Penyiaran Mengundang Dilema Kebebasan, Benarkah?

3 Mins read

Pers memiliki banyak pengaruh dalam perhelatan sejarah bangsa ini. Keberadaannya pers mengikat simpul penting untuk memberitahu informasi atas keterbatasan manusia menilik ruang dan waktu. R.M. Tirtoadhisoerjo dengan Medan Priyayinya, Haji Misbach dengan Islam Bergerak dan Medan Moeslimin, Mas Marco Kartodhikoromo dengan Doenia Bergerak, Semaun dengan Sinar Hindia.

Muhammad Hatta dan Sjahrir membikin Daulat Ra’yat, Amir Sjarifudin dengan Redaksi Benteng, Ir. Soekarno Persatoean Indonesia dan Fikiran Ra’jat, Ki Hadjar Dewantara dengan Persatoean Indonesia, Dr. Soetomo dengan Soeloeh Indonesia.

Para pejuang era pergerakan pada waktu itu menyandarkan diri pada pers. Keberadaan pers cukup diperhitungkan dalam menyebarkan kesadaran mengenai politik bangsa. Di atas tanah yang dinamakan Indonesia, kita melihat banyak sekali perubahan di atasnya. Mulai dari bercokolnya konsep monarki, kemudian digantikan oleh kesadaran berdemokrasi, syahdan kesadaran untuk berfikir dan merumuskan tak dapat dihindarkan begitu saja.

Mafhum, Benedict Anderson dalam Imagined Communities (Pustaka Pelajar, 2008) untuk melahirkan komunitas-komunitas terbayang yang benar-benar sadar siapakah dirinya ditengah waktu yang senantiasa bergerak, Anderson mencontohkan pers dan novel sebagai lenteranya. (Hlm. 36).

Nasib Mas Marco Kartodikromo kala membikin Doenia Bergerak, berimbas digiring ke penjara. Beberapa kali Mas Marco keluar masuk penjara, suara lantangnya melalui Doenia Bergerak nyatanya membikin kolonial pada waktu membikin merah kupingnya. Pada 1915, Mei 1917, dan yang terakhir 1918 ia dibuang di Digul sampai menghembuskan nafas terakhir.

Bersandar pada pers penuh dengan resiko. Begitu juga dengan tokoh penting dalam pers pertama di Indonesia, adalah R.M. Tirtoadisoerjo. Melalui Soenda Berita dan Medan Prijaji nya, ia menyampaikan informasi cukup revolusioner meniliki kesadaran bangsa yang berhadapan dengan kolonial belanda.

Tirtoadisoerjo menilik bagaimana derita, pesakitan, terinjak, dan selalu di urutan terakhir, yang membikin negeri terjaja akan terus ditekuk. Lebih dahulu sebelum Mas Marco, Misbach, Semaoen, dsb, R.M Tirtoadisoerjo cukup getol atas derita yang melumuri anak-anak bangsa. Melalui pers yang dia buat, membuktikan apa yang pernah disampaikan Napoeleon, bahwa ‚Äúpena lebih berbahaya dibandingkan selongsong peluru.‚ÄĚ

Sebuah buku persembahan dari Penulis Leknas/ Lembaga Ilmu Pengetahun Indonesia (LIPI) yang berkolaborasi dengan KITLV, waktu itu Drs. Jaap Erkelens wakil kepala perwakilan KITLV di Jakarta, kurang lebih menggambarkan cukup terang sejarah Pers di Indonesia. Beberapa tokoh penting seperti A.B Lapian, P. Swantoro, Leo Suryadinata, Taufik Abdullah, dan Abdurrachman Surjomihardjo sebagai ketua penelitian, merancang suguhan pengetahuan menyoal pers di Indonesia.

Penelitan itu menyelipkan sebuah diktum hukum yang dibikin Belanda agar dengan mudah membredel pers agar tak macam-macam menggoyang kursi kekuasan kolonial. Dalam Drukspersreglement 1856, Retroacta Nota Bag. AI.MvK (03 Februari 1913); lanjutan dari nota yang disebutkan dalam Vb sebelumnya. Memberikan contoh dari beberapa surat-surat kabar (Medan Prijaji, Warna Warta, Pewarta Soerabaja, Kaoem Moeda, Sinar Djawa) tentang bahasa yang menghasut.

Medan Prijaji milik Tirtoadiesorjo, Sinar Djawa milik Semaoen, Warna Warta dimiliki oleh seorang perantua Tionghoa bernama Th. H. Pao dan PL. Gouw, Kaoem Moeda yang dikomandoi oleh Abdul Moeis dan Pewarta Soerabaja yang juga diinisiasi oleh perantau Tionghoa yang juga menyuluh konsep nasionalisme.

Mengambil istilah Piere Bordieou, realitas sosial riskan terjadi benturan ide. Bordieou mengistilahkan itu sebagai champ (arena pertarungan). Sebuah ruang sosial yang terdiri dari pelbagai kelompok itu, akan mempertaruhkan sebuah gagasan. Tirtoadiesorjo mengingingkan kebebasan dari cengkraman kolonial. Sedangkan pihak kolonial menerbitkan Drukspersreglement 1856 untuk membuat mulut para lawannya agar terkatup. Het leven zit vol gokken.

Pers, Pengetahuan dan Kuasa

Baru-baru ini dunia pers sempat dibikin runyam oleh RUU Penyiaran. Di beberapa daerah seperti di Surakarta, Jakarta, Sulawesi, Bali, dsb telah dihelat unjuk rasa untuk menarik kembali RUU tersebut, yang dirasa dapat membungkam kebebasan berpendapat.

Aturan itu membikin gaduh. DPR tengah merevisi UU No. 32 Tahun 2002 mengenai penyiaran. Dalam Pasal 50B ayat (2), disitu mencantumkan larangan konten berita yang ditayangkan melalui media penyiaran, antara lain penayangan eksklusif jurnalistik investigasi. Kemudian melarang konten yang mengandung berita bohong, fitnah, penghinaan, pencemaran nama baik, penodaan agama, kekerasan dan radikalisme, terorisme.

Tak hanya itu, RUU penyiaran mengandung pasal yang saling tumpang tindih. Kewenangan Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) dan Dewan Pers yang telah diatur di Pasal 8A huruf q dan Pasal 42 ayat (2) membikin kedua lembaga tersebut mengalami tumpeng tindih dalam penentuan tugas pokok dan fungsi antara Dewan Pers dan KPI.

Dunia Pers semakin dipepatkan ruang penyampaiannya bila saja RUU itu lekas disahkan. Bila kita menilik buku gubahan Tom Rosientiel dan Bill Kovach disitu dijelaskan cukup gamblang salah satu dari sembilan kriteria tersirat bahwa jurnalistik itu sebagai ‚ÄėPemantau Kekuasaan.‚Äô Dibalik kata itu ada sebuah informasi yang harus disampaikan kepada khalayak umum mengenai kebijakan pemerintah, apakah kebijakan sudah sesuai atau tidak, Pers berperan untuk menyuluh informasi tanpa tedeng aling-aling.

Jurnalisme investigasi  yang diolah dengan waktu, tenaga, dan kesempatan yang tidak gampang. Keberadaan Jurnalisme Investigasi sangat dibutuhkan bagi masyarakat untuk meniliki kebijakan pemerintah yang sering kali tertutup rapat. Jurnalisme investigasi jadi corong penting kepada masyarakat untuk menilik apakah kebijakan yang dibikin oleh penguasa sudah berpihak kepada kelompok papa atau bahkan sebaliknya.

Syahdan, pers sebagai sebagai lumbung informasi mengajak para pembacanya untuk menyusun dan menelaah realitas melalui struktur pengetahuan yang mereka miliki. Mengutip Ketut Wiradnyana dalam mengulas pemikiran Michel Foucault bahwa kesadaran akan pengetahuan adalah kekuasaan itu sendiri menjadikan kebenaran yang ada padanya tidak tunggal, sehingga kebenaran memerlukan multipengetahuan. (YOI, 2018).

Foucault menolak memandang kekuasaan itu sebagai subjek yang berkuasa (raja, negara, pemerintah, ayah, laki-laki) dan subjek dianggap membatasi, atau menindas. Strategi kuasa tidak bekerja melalui penindasan, melainkan melalui normalisasi dan regulasi/hukum agar membentuk publik yang disiplin. Publik tidak dikontrol lewat kekuasaan yang bersifat fisik tetapi dikontrol, diatur dan disiplinkan lewat wacana.

Pers sebagai piranti penyuluh informasi beresiko diredupkan dari waktu ke waktu. Melalui aturan hukum berupa RUU Penyiaran itu, bila sahaja aturan itu disepakati, maka khalayak diajak untuk didisiplinkan atau dalam hal lain kebebasannya riskan dikooptasi. Sekian.

867 posts

About author
Pilarkebangsaan.com adalah media yang menfokuskan diri pada topik kebangsaan, keadilan, kesetaraan, kebebasan dan kemanusiaan.
Articles
Related posts
Telaah

Transformasi Penduduk Dorong Pertumbuhan Ekonomi Berkelanjutan

1 Mins read
Transformasi penduduk, yang mencakup perubahan dalam struktur usia, distribusi geografis, dan dinamika demografis lainnya, memiliki potensi besar untuk mendorong pertumbuhan ekonomi yang…
Telaah

Merawat dan Melestarikan Amaliah Kebangsaan Pesantren

3 Mins read
Tidak diragukan lagi bahwa pesantren‚ÄĒmaksudnya pergerakan kiai dan santri‚ÄĒmemiliki kans dalam kekuatan politik. Dalam sejarah pergerakan kemerdekaan bangsa kita, kaum pesantren tidak…
Telaah

Jurnalisme Berkualitas: Rongrongan bagi Kebebasan Publik Digital

3 Mins read
Topik ‚ÄúJurnalisme Berkualitas‚ÄĚ sedang menjadi isu hangat di berbagai kanal media digital beberapa waktu belakangan. Draf Perpres (Peraturan Presiden) Jurnalisme Berkualitas sendiri…
Power your team with InHype

Add some text to explain benefits of subscripton on your services.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *