Telaah

Diantara Perang Agung dan Penyakit Menular

4 Mins read

Perang Dunia I menandai awal pengobatan ilmiah. Bahkan sebelum penemuan antibiotik, para petugas medis menggunakan penemuan Louis Pasteur untuk memahami mikroorganisme sebagai penyebab penyakit menular.

Epidemi bencana yang terjadi selama perang sebelumnya dapat dihindari dengan berhasil melalui vaksinasi tifoid. Memberikan jutaan dosis antitoksin kuda kepada tentara yang terluka dapat mengurangi insiden tetanus. Kina diobati tetapi tidak dapat mengendalikan malaria; pemaksaan massal diperlukan untuk menggunakannya. Meskipun angka kematian tuberkulosis meningkat secara signifikan di kalangan masyarakat umum selama Perang Dunia I, tuberkulosis tidak merupakan masalah besar bagi militer.

Perang Dunia I membawa perubahan besar dalam ilmu pengetahuan kedokteran, termasuk kesadaran bahwa penyakit menular disebabkan oleh mikroorganisme dan oleh karena itu rentan terhadap pengendalian dan pengobatan rasional bahkan sebelum penggunaan antibiotik. Jurnal medis melaporkan obat-obatan dan vaksin baru yang sangat cepat. Beberapa intervensi berhasil dan sekarang menjadi bagian dari tata laksana medis; yang lain tidak berhasil dan akhirnya digantikan.

TifusĀ 

Pada Perang Dunia I, tifus tidak lagi menjadi masalah umum bagi tentara; hanya 260 tentara Inggris meninggal karena tifus dan paratifus selama perang. Vaksin yang mematikan dihargai oleh para ahli mikrobiologi modern.

Selama Perang Dunia I, vaksinasi tifoid dianggap sebagai keberhasilan medis. Tentara Prancis mengalami lebih dari 100.000 kasus tifus dan 14.482 kematian pada tahun 1914-15, sebelum program vaksinasi mereka dimulai. Angka infeksi tifus pada tentara AS turun dari 142 infeksi per 1000 tentara pada tahun 1898 menjadi kurang dari satu per 1000 tentara selama Perang Dunia 1. Di Inggris, angka infeksi turun dari 285 infeksi per 1000 tentara selama Perang Boer menjadi kurang dari satu per 1000 tentara selama Perang Dunia 1.

Selama Perang Dunia I, logika militer dan ilmu kedokteran berbeda. Tentara Inggris secara teratur memerintahkan pasukannya untuk menyerbu wilayah tak bertuan untuk menyerang parit pertahanan, tetapi tidak memerintahkan mereka untuk divaksinasi tifoid.

Malaria

Tentara di era kolonial sangat akrab dengan malaria, yang dapat menghentikan operasi militer dengan cepat, tetapi malaria tidak pernah menjadi masalah besar di Front Barat kecuali saat muncul.

Ribuan orang meninggal karena malaria di daerah pertempuran kecil di Palestina, Salonika (Yunani modern), dan Mesopotamia (Irak modern), yang terkadang menghentikan operasi. Salah satu penyebab utama kematian dalam operasi militer di Afrika timur adalah malaria falciparum. Satu-satunya obat yang tersedia adalah kina, alkaloid pahit yang diekstrak dari kulit pohon tropis.

Tentara sekutu mendapatkan sebagian besar kina mereka dari perkebunan kina di Asia Tenggara yang dimiliki oleh koloni Belanda. Namun, blokade angkatan laut menghalangi Jerman dan Austria-Hongaria dari pasokan kina tersebut. Untuk mengatasi masalah ini, industri kimia Jerman melakukan penelitian ilmiah besar-besaran untuk mengembangkan obat antimalaria sintetis. Meskipun atebrine (mepacrine) dan klorokuin berhasil membunuh parasit malaria di dalam darah di Cina setelah Perang Dunia I, namun jumlah yang diperlukan untuk menginduksi efek ini menyebabkan efek samping seperti tinnitus.

Tuberkulosis

Meskipun tuberkulosis hanya menyebabkan sedikit cedera pada tentara selama Perang Dunia I, tuberkulosis paru aktif adalah salah satu dari sedikit penyakit yang akan memberhentikan pendekatan militer terhadap tuberkulosis, karena diagnosis tuberkulosis hanya dapat dilakukan melalui pemeriksaan fisik.

Tuberkulosis hanya menjadi masalah besar bagi militer setelah perang. Karena fakta bahwa tentara yang terluka parah seringkali tidak selamat untuk kembali ke rumah, TBC dengan cepat menjadi alasan utama para veteran untuk meminta bantuan keuangan dari pemerintah karena dianggap sebagai penyakit yang berhubungan dengan perang untuk tujuan pensiun dan kompensasi veteran.

Demam paritĀ 

Tentara meninggal di parit akibat tembakan peluru, bukan infeksi yang dapat menular. Perang akan jauh lebih mengerikan jika tidak ada parit. Parit melindungi darah dan daging dari dampak terburuk revolusi senjata api pada akhir abad ke-19.

Namun, kondisi yang tidak mematikan pada mereka yang tidak terluka yang tinggal di sana menjadi masalah besar dan beberapa di antaranya berdampak serius pada efisiensi militer. Demam parit, misalnya, yang pertama kali dideskripsikan pada tahun 1915, merupakan penyebab seperlima dari jumlah korban yang masuk ke stasiun pembersihan korban pada tahun 1917.

Penularan demam parit terjadi melalui kotoran kutu air, bukan gigitan. Dia memiliki simptom seperti sakit kepala, nyeri tulang kering yang parah dan menyiksa, splenomegali, ruam yang tidak pernah hilang, dan demam yang datang dan pergi selama berminggu-minggu. Karena penyakit ini hampir selalu terjadi di parit-parit, ketidakmampuan biasanya berlangsung selama 60 hingga 70 hari dan dapat ditemukan di mana saja.

Penyakit Seksual Menular

Di era pra-antibiotik, banyak tentara yang diberhentikan dari dinas untuk waktu yang lama (6 minggu) karena IMS. Pencegahan dan pengobatan termasuk pengurangan gaji, pembatasan cuti, dan obat antiseptik. Individu diberikan botol permanganat dan tabung calomel, yang merupakan senyawa merkuri, untuk digunakan segera setelah berhubungan seksual. Tempat desinfeksi yang dioperasikan oleh petugas yang terlatih tampaknya lebih efektif daripada menggunakan tentara untuk menerapkan solusi.18.

Stasiun desinfeksi menggunakan berbagai jenis pencucian, seperti mencuci dengan sabun dan air, merkuri perklorida, dan suntikan antiseptik ke uretra. Ratusan ribu perawatan telah dilakukan diberikan di stasiun desinfeksi ini, tetapi bagaimana prosedur ini mempengaruhi jumlah tentara yang mengakses layanan pekerja seks atau tingkat IMS masih belum jelas. Sampai antibiotik dan pencegahan non-hukuman tiba selama Perang Dunia 2, hanya sedikit kemajuan yang dicapai dalam pengobatan IMS.

Influenza

Pada akhir perang, datanglah influenza. Gelombang musim semi dimulai pada bulan Maret 1918, menyebar ke seluruh Eropa, Amerika Serikat, dan Asia selama 3 bulan berikutnya. Wabah ini menjangkiti banyak orang, namun angka kematiannya tidak terlalu tinggi. Gelombang kedua menyebar secara global dari bulan September hingga November; mematikan adalah ciri khasnya.

Tidak hanya membunuh yang muda dan yang tua, ada juga puncak kematian pada orang dewasa muda berusia 20-40 tahun, dengan setengah dari kematian pada gelombang kedua terjadi pada kelompok usia ini. Pada banyak orang, penyakit mereka berpindah dengan cepat dari influenza biasa menjadi pneumonia yang mematikan. Data militer AS mengenai hal ini sangat rinci.

Penyakit pernapasan menewaskan 46.992 tentara selamaĀ perang, sebagian besar karena pneumonia. Perjalanan penyakit yang parah dengan sianosis ā€˜heliotropeā€™ merupakan karakteristik, tetapi upaya untuk mencegah penyebaran infeksi di kamp-kamp militer di Amerika Serikat tidak berhasil, dengan karantina dan masker wajah yang tidak berfungsi dan obat kumur antiseptik yang meningkatkan insiden infeksi. Banyak pelajaran dapat diambil dari sejarah tersebut.

Abriel Mulya

Mahasiswa UIN Jakarta yang gemar menulis artikel.
954 posts

About author
Pilarkebangsaan.com adalah media yang menfokuskan diri pada topik kebangsaan, keadilan, kesetaraan, kebebasan dan kemanusiaan.
Articles
Related posts
Telaah

Tapera Vs Investasi, Mana yang Urgen untuk Bangsa dan Negara?

2 Mins read
Apa Keuntungan Masing-Masing dan Manakah yang Lebih Fleksibel Terhadap Keuangan? Perencanaan keuangan yang cermat adalah kunci utama dalam mencapai stabilitas finansial di…
Telaah

Cek Khodam Meledak di TikTok: Hiburan Semata atau Krisis Identitas?

3 Mins read
Tren cek khodam kini merajai TikTok, menarik perhatian ribuan pengguna dengan aktivitas sederhana namun menghibur. Fenomena ini, yang awalnya hanya sekadar aktivitas…
Telaah

Benarkah Petani Menjadi Tulang Punggung Sistem Feodalisme?

2 Mins read
Feodalisme di Indonesia biasa diartikan sebagai pembagian kekuasaan untuk menguasai wilayah. Melalui feodalisme penguasa akan semakin berkuasa atas wilayah dan rakyat biasa…
Power your team with InHype

Add some text to explain benefits of subscripton on your services.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *