Telaah

Perempuan dalam Profesi Public Relations

1 Mins read

Perempuan dalam public relations sering kali dipandang sebagai powerless, terutama karena perempuan dipandang memiliki dukungan yang lebih rendah dibanding laki-laki dan akses informasi yang sama rendahnya sebagai akibat dari budaya kekuatan koersif dalam organisasi public relations (Valenziano dalam Manickam, Chin & Ayub, 2016).

Dalam bidang public relations, terdapat juga stereotip dan asumsi yang berkaitan dengan penampilan dan atribut fisik pada perempuan. Perempuan dalam hal ini identik dengan peran-peran public relations yang bersifat representatif yang berhubungan dengan tugas-tugas pendampingan atau protokoler.

Peters & Froehlich (dalam Krugler, 2017) mengemukakan adanya stereotip “PR Bunny”, marginalisasi fungsi public relations yang berkaitan dengan atribut fisik perempuan. Public relations perempuan dianggap sebagai seseorang yang berpenampilan menarik untuk menemani public relations laki-laki dalam suatu event atau acara.

Damayanti & Saputro (2017) mengemukakan pekerjaan public relations selalu identik dengan perempuan berpenampilan menarik, image selling, sebuah profesi yang mirip dengan artis, dikaitkan dengan dunia hiburan, disamakan dengan ladiescompanion, dan merupakan profesi yang hanya mementingkan kepiawaian berbicara untuk memuaskan organisasi dan publik.

Pekerjaan public relations perempuan menuntut penggunaan make-up, penampilan yang menarik, penggunaan pakaian yang rapi dan sesuai citra perusahaan serta inner beauty yang dinilai dapat memungkinkan terjadinya komunikasi efektif. Hal ini menggambarkan bagaimana pekerjaan public relations di mata umum sebagai pekerjaan yang identik dengan perempuan cantik, berpenampilan menarik dan ramah.

Perempuan banyak bekerja dalam bidang public relations dengan alasan adanya tantangan yang lebih rendah dibanding profesi lainnya, namun di sisi lain Damayanti & Saputro (2017) menemukan bahwa fenomena ini memunculkan konsekuensi berupa ketidaksetaraan dalam hal remunerasi terhadap public relations perempuan. Kebanyakan praktisi public relations perempuan melaksanakan peran teknis, dan tidak seorang pun menjadi kepala bagian public relations.

Dandi Nurahman

Mahasiswa Fisip UHAMKA
1396 posts

About author
Pilarkebangsaan.com adalah media yang menfokuskan diri pada penguatan pilar-pilar kebangsaan dan kenegaraan
Articles
Related posts
Telaah

Generasi Muda dan Langkah Strategis Melawan Radikalisme

3 Mins read
Pemimpin Gereja Khatolik Paus Fransiskus dalam kunjungannya ke benua Eropa pernah menyampaikan “Kekerasan dan kebencian dengan mengatasnamakan Tuhan adalah suatu tindakan yang…
Telaah

Perempuan Indonesia Rentan Menjadi Teroris, Ini Faktornya

2 Mins read
Indonesia kini masuk dalam kotak dunia baru terorisme. Secara politik, dunia baru terorisme ini, berjalan pada hal-hal yang tidak dipikirkan. Misalnya, dunia…
Telaah

Sejarah Keterlibatan Perempuan dalam Aksi Terorisme

3 Mins read
Banyak yang tidak menyangka bahwa perempuan juga akan terlibat dalam aksi terorisme. Terutama para perempuan Indonesia, yang secara kultur sosial dan nilai-nilai…
Power your team with InHype

Add some text to explain benefits of subscripton on your services.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *