Featured

Mengulik Uniknya Tradisi Rasulan di Gunung Kidul

1 Mins read

Yogyakarta dari nama provinsinya saja sudah mendeskripsikan bahwa daerah ini memang beda dari yang lain. Daerah Istimewa Yogyakarta, daerah yang menyimpan ribuan keistimewaan di dalamnya.

Keistimewaan yang disuguhkan meliputi beragam kebudayaan yang masih melekat hingga saat ini. Mulai dari perayaan hari-hari besar, gotong-royong, dan lain sebagainya. Salah satu daerah yang berada di Yogyakarta dan masih kental dengan kebudayaannya yaitu Kabupaten Gunung Kidul.

Kebudayaan daerah dari Gunung Kidul yang masih ada hingga saat ini salah satunya adalah tradisi rasulan. Dua tahun terdampak pandemi, warga Gunung Kidul tidak melaksanakan tradisi rasulan seperti biasanya.

Baru mulai tahun ini kembali merayakan dengan ramai-ramai. Rasulan atau membersikan dusun ini dilakukan oleh para petani sesudah musim panen. Waktu pelaksanaan tergantung kesepakatan bersama dari warga setiap dusun, tetapi biasanya dilakukan sekitar bulan Juni atau Juli.

Rasulan biasanya berlangsung selama beberapa hari. Rangkaian acara diawali dengan kerja bakti atau membersihkan lingkungan sekitar dusun. Warga bergotong-royong memperbaiki jalan, menciptakan atau mengecat pagar pekarangan, serta membersihkan makam. Selanjutnya, tradisi rasulan juga disemarakkan dengan aneka macam rangkaian acara olahraga dan pertunjukan seni budaya.

Puncak keramaian acara rasulan terjadi dikala diselenggarakannya acara kirab. Kirab ialah semacam karnaval atau arak-arakan mengelilingi desa. Dalam program kirab itu dibawa pula gunungan yang berisi hasil panen mirip pisang, jagung, padi, sayur-mayur, dan hasil panen lainnya.

Setelah kirab selesai, kemudian dilakukan doa bersama satu dusun untuk meminta ketentraman dan keselamatan seluruh warga, terdapat juga kegiatan untuk ziarah ke makam pendahulu yang berada di sekitar dusun masing-masing warga.

Tradisi rasulan merupakan potret kebudayaan yang perlu dilestarikan. Karena dari tradisi ini terdapat nilai-nilai yang dapat diambil. Warga masyarakat Gunung Kidul sadar akan rasa syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa kaena telah memberi nikmat, kerukunan antar warga masih tejalin sangat erat karena melakukan gotong-royong untuk membersihkan dusun, melalui beberapa pertunjukan yang ada merupakan bentuk melestarikan kebudayaan yang sudah mulai terdesak oleh perkembangan zaman dan teknologi.

Fathin Faridah

Mahasiswa Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta.
2121 posts

About author
Pilarkebangsaan.com adalah media yang menfokuskan diri pada penguatan pilar-pilar kebangsaan dan kenegaraan
Articles
Related posts
Featured

Gen Z dan Milenial: Memilih Pengalaman daripada Kepemilikan

2 Mins read
Generasi Milenial dan Gen Z sering kali dicirikan dengan preferensi mereka yang kuat terhadap pengalaman hidup daripada kepemilikan barang material. Fenomena ini…
Featured

Meneladani Metode Dakwah Moderasi Sunan Bonang

1 Mins read
Sunan Bonang atau yang bernama asli Raden Maulana Makdum Ibrahim merupakan putra keempat dari Sunan Ampel dan Nyai Ageng Manila, putri Arya…
Featured

Memahami Tradisi Baduy Melalui Analisis Cultural Studies

3 Mins read
Cultural studies merupakan kritik kebudayaan, sesuai yang dikatakan Mark Bracher (12) dalam bukunya membahas tentang kritik kebudayaan psikoanlisis yang bersumber dari pemikiran…
Power your team with InHype

Add some text to explain benefits of subscripton on your services.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *