Jaga Pilar

Sosok Bataha Santiago, Raja yang Rela Mati di Tiang Gantung Demi Lawan Penjajah

1 Mins read

Bataha Santiago mendapatkan gelar Pahlawan Nasional dari Presiden RI Joko Widodo. Penganugerahan ini tertuang dalam Keputusan Presiden Nomor 115-TK-TH-2023 tanggal 6 November 2023.

Dimuat dari situs Kebudayaan Kemdikbud, Bataha Santiago adalah sosok Raja Manganitu yang memerintah pada tahun 1670 sampai 1675. Bataha Santiago merupakan raja ketiga Manganitu yang wilayahnya kini berada di Kepulauan Sangihe, Provinsi Sulawesi Utara.

Sosok ini disebut memiliki jiwa dan sikap gotong royong yang kuat. Bataha Santiago juga dikenal dengan pendirian teguhnya, di mana seluruh kegiatan rakyat harus dikerjakan bersama-sama yang disebut Banala Pesasumbalaeng.

Bataha Santiago juga bercita-cita untuk mempersatukan kerajaan-kerajaan di wilayah Kepulauan Sangihe-Talaud serta mempertahankan diri dari penjajahan yang dilakukan pihak kolonial Belanda.

“Semboyan Bataha Santiago yang terkenal yaitu ‘Nusa kumbahang katumpaeng’, yang berarti “Tanah air kita tidak boleh dimasuki dan dikuasai musuh”.” tulis laman tersebut.

Menolak perjanjian dengan Belanda

Pada tahun 1675, Gubernur Belanda bernama Robertus Padtbrugge yang berasal dari Maluku datang ke Sangihe. Dirinya datang untuk mengadakan perjanjian persahabatan dengan Raja Santiago.Tetapi perjanjian itu langsung ditolak oleh Raja Santiago.

Beberapa kali Santiago menolak untuk menandatangani Lange Contract (Pelakat Panjang), tetapi karena kecintaannya terhadap Tanah Airnya, dia langsung menolak. Prinsipnya tetap sama, dia lebih memilih tiang gantungan daripada tunduk kepada Belanda.

Pihak Belanda menggunakan koneksinya dengan raja-raja di Sangir Besar untuk mempengaruhi Raja Santiago. Karena tetap gagal, Belanda kemudian menyerang Kerajaan Manganitu dengan kekuatan militer.

Raja Santiago dan rakyatnya yang mengetahui niatan tersebut menghimpun kekuatan dengan senjata tradisional berupa pedang dan tombak. Pasukan Bataha Santiago juga membangun markas di Panghulu.

Hukuman gantung

Serangan pertama dan kedua terjadi pada 1675, bisa dipatahkan pasukan Bataha Santiago dengan mudah. Namun, Panghulu lepas ke tangan Belanda di serangan ketiga yang memiliki kekuatan dan persenjataan lebih besar.

Titik perlawanan terakhir Kerajaan Manganitu dipusatkan di Batu Bahara. Tetapi kekuatan senjata dan pasukan Belanda membuat Batu Bahara juga jatuh ke tangan penjajah. Karena itulah Bataha Santiago harus melakukan perjanjian.

Ternyata upaya perjanjian ini digunakan Gubernur Padtbrugge untuk menangkap Bataha Santiago hidup-hidup. Dirinya ditangkap dan dibawa ke Tahuna. Lalu dipaksa untuk menandatangani kontrak yang ditolaknya.

“Saya lebih rela mati untuk suatu keyakinan. Karena keyakinan saya adalah lebih baik mati menentang penjajah, atau hidup merdeka sebagai manusia yang berhak untuk melanjutkan keyakinan saya,” kata Bataha Santiago.

Karena kegagalan mendesak Bataha Santiago membuatnya menjatuhkan hukuman gantung pada raja Kerajaan Manganitu tersebut. Hukuman mati dilangsungkan malam hari di atas bukit di Tonggeng (Tanjung) Tahuna.

Selengkapnya baca di sini

867 posts

About author
Pilarkebangsaan.com adalah media yang menfokuskan diri pada topik kebangsaan, keadilan, kesetaraan, kebebasan dan kemanusiaan.
Articles
Related posts
Jaga Pilar

Memperkuat Strategi Pemberantasan Korupsi Secara Menyeluruh

1 Mins read
Korupsi telah menjadi penyakit kronis yang menggerogoti sendi-sendi kehidupan berbangsa dan bernegara. Praktik tercela ini tidak hanya merugikan keuangan negara, tetapi juga…
Jaga Pilar

Resiliensi dan Ketahanan Masyarakat Menghadapi Ekstremisme

3 Mins read
Ekstremisme kekerasan di Indonesia selalu diwarnai dengan dinamika baru. Jika flashback kembali, bisa dikatakan bahwa kemajuan dalam penanganan ekstrimisme kekerasan di Indonesia…
Jaga Pilar

ASN dan Moderasi Beragama yang Harus Diperhatikan Bersama

3 Mins read
Moderasi beragama adalah konsep yang mendorong kerukunan antaragama dan menjaga keseimbangan dalam beragama. Prinsip moderasi ini menjadi penting melihat keberagaman dan kemajemukan…
Power your team with InHype

Add some text to explain benefits of subscripton on your services.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *